Personal

Drama DBD

Gak tau kenapa ya tiap menjelang ulang tahun tuh aku hampir selalu sakit. Tidak terkecuali tahun 2022 ini, dan menurutku sakit yang paling sial sih. Soalnya aku kena DBD!

Jadi di pertengahan bulan April kemarin pas bertepatan sama bulan puasa. Karena tahun ini anakku umurnya sudah di atas 1 tahun, jadi kupikir gapapa puasa aja sambil lihat sikon. Sejak hamil di tahun 2020 sampai Ramadan tahun 2021 aku tuh gak pernah puasa karena udah dicoba ternyata gak kuat dan anakku rewel banget.

Selama nyobain puasa tahun 2022 ini sebenarnya aku ngerasa kayak gak kuat tapi kupaksa kuat. Soalnya aku pikir cuma butuh penyesuaian aja setelah bertahun-tahun gak puasa. Ternyata emang aku beneran gak kuat. Alasannya sih menurutku karena anakku nyusunya masih sering. Dan salahnya juga aku gak minum vitamin untuk jaga fisik.

Makanya baru 11 hari puasa di tahun 2022 akhirnya aku memutuskan untuk stop puasa dulu. Karena badanku jadi lemes dan sakit kepala. Trus aku juga mikirnya ya udah gapapa gak puasa, biar anakku nyusunya lebih enak. Jangan sampai anakku sakit.

Eh ternyata malah aku yang sakit. Kondisi makin drop. Lemes dan maunya tiduran aja. Sampe demam 38 derajat juga. Trus badanku terasa ngilu-ngilu di bagian kaki.

Akhirnya setelah beberapa hari dan aku gak makin kuat, aku putusin pergi ke puskesmas untuk dicek. Ternyata pas dicek dari aku mulai panas sampai ke puskesmas itu dihitungnya baru dua hari (aku lupa persisnya). Jadi gak ada tindakan apa-apa kecuali dikasih obat.

Beberapa harinya lagi aku udah gak tahan, jadi minta ke puskesmas lagi untuk dicek. Pas di puskesmas dokternya langsung minta untuk tes lab malam itu juga. Dan pas keluar hasil tesnya, ternyata trombositku udah turun.

Jadilah malam itu juga kita ke rumah sakit supaya dicek lebih lanjut. Pas malam aku beres-beres baju itu gak bisa mikir apa-apa. Aku cuma ambil baju seadanya dan sempet nyusuin anakku sampai tidur.

Aku berangkat ke rumah sakit dan ternyata memang indikasi DBD jadi harus di opname supaya dapet penanganan khusus. Waktu itu juga langsung dapat gelang “fall-risk” karena udah selemes itu.

Semalam pas di opname tuh aku gak pusingin apa-apa. Karena beneran lemes banget dan pengen istirahat. Soalnya kalo di rumah aku beneran gak bisa istirahat karena ada anak. Tapi karena suami cerita kondisi anak yang nangis-nangis nyariin aku selama aku di opname, jadilah aku kepikiran dan stres. Sepanjang hidup anakku emang gak pernah pisah sama aku, dan kondisinya masih full ASI direct breastfeeding.

Besokannya aku minta hasil lab terus, untuk mastiin gimana trombositnya. Trus aku nangis-nangis ke suster minta ijin ke dokter untuk bisa pulang karena kasian anakku gak mau makan sama tidur :'(

Dan akhirnya dibolehin pulang sama dokter, walaupun sebenarnya gak disarankan karena trombositku belum naik. Tapi aku memang maksa demi ketenangan hati. Catatan dari dokter cuma cukup istirahat aja di rumah.

Baru sehari balik ke rumah, pas malamnya mau tidur tiba-tiba aku mimisan banyak sekali dan encer. Langsung beres-beres lagi pergi ke rumah sakit sambil bawa anak yang belum tidur.

Dan dimulai lagi deh urutan pemeriksaan sebelum masuk kamar opname. Kali ini aku mantap memutuskan untuk dirawat di rumah sakit dan minta tolong keluarga untuk jangan kasih tau aku soal kondisi anak supaya fokus penyembuhan dulu.

Selama beberapa malam opname aku tetap jaga pikiran supaya gak terlalu emosional inget anak. Ini juga supaya anakku tetap gak kepikiran juga sama aku.

Dan akhirnya setelah beberapa malam (jujur aku gak mau inget berapa lamanya karena trauma!) akhirnya diperbolehkan pulang karena trombositnya sudah mulai naik.

Pas pulang aku dijemput suami dan anakku. Anakku sampai agak awkward awalnya pas ketemu. Mungkin karena selama ini nanya mama kemana lalu dibilang sakit sama suamiku. Dan selama diopname aku gak video call-an sama anak, karena takut malah jadi histeris pengen ketemu. Makanya pas ketemu lagi setelah begitu lamanya jadi aneh mungkin hahaha.

Sepulangnya aku masih sempet mimisan lagi sekali dan gak bisa berdiri lama-lama karena masih lemes. Aktivitasku masih dikurangin sampai bener-bener pulih.

Sampai sekarang aku dan suami masih bitter inget masa-masa itu. Karena fisik dan mental bener-bener terkuras banget. Belum lagi juga karena sakit ini ada beberapa rencana jadi terhambat huhuhu.

(Not so) fun fact, di rumahku per hari ini udah ada tiga orang yang kena DBD di waktu yang berbeda. Jadi emang sekarang super strict banget sih. Pake lotion anti nyamuk, semprot-semprot, plus kamar selalu harus ditutup.

Begitulah drama DBD di tahun ini. Semoga gak sampai ada yang ngalamin lagi deh.

2 Comments

  1. fanny_dcatqueen 25/08/2022
    • Lia 25/08/2022

Leave a Reply