Motherhood Personal

Catatan Kehamilan Selama Trimester 1

Dulu waktu belum hamil rasanya udah kebayang mau bikin banyak projek sebagai bentuk penyimpanan memori. Tapi nyatanya begitu sudah kejadian justru malah hampir semua gak ada yang dilakukan karena kondisi yang gak memungkinkan. 

Walaupun begitu aku pikir harus menuliskan momen selama kehamilan ini supaya suatu saat nanti bisa dibaca dan diingat-ingat lagi. Makanya di sini aku akan tuliskan beberapa pengalaman yang kurasakan di trimester 1 ya! Nanti di akhir aku juga akan share beberapa tips selama kehamilan di trimester awal ini.

Selamat membaca! 

MERASAKAN MUAL HINGGA TURUN 3 KG

Trimester awal ini berlangsung dari minggu pertama sampai ke minggu ke-15. Setelah tahu hamil di minggu ke-5 sudah diwanti-wanti kalau nanti akan ada masa mulai mual dan susah makan. Jadi selama minggu ke-5 sampai 6 aku puas-puasin makan makanan apa aja selama napsunya masih ada. 

Dan bener dong di minggu ke-7 aku jadi gampang mual dan makannya picky banget. Aku males makan makanan rumahan, maunya jajan di luar aja. Karena itu makannya jadi sedikit banget, tapi giliran dibeliin Hokben sama beberapa makanan mall langsung lahap seporsi 😛

Karena aku juga gak berani makan makanan dari luar terus, akhirnya porsi makanku cuma sedikit. Yang akhirnya mengakibatkan berat badanku turun 3kg. BB awal 56kg, jadi turun dalam beberapa minggu menjadi 53kg. Heran juga sih, dulu sampe pengen diet tapi susah turunnya. Ini malah cuma hitungan minggu aja bisa turun lumayan banyak. 

Tapi aku bersyukurnya gak pernah mengalami mual sampai muntah, jadi menurut dokter tidak banyak yang harus dikhawatirkan. Cuma memang PR dari dokter di rumah sakit dan juga bidan di puskesmas adalah harus makan dengan gizi yang cukup. 

KONDISI FISIK DAN MENTAL

Di trimester awal ini aku ngalamin yang namanya gampang capek, ngantuk, dan juga lebih emosional. Setiap hari setelah makan siang pasti aku ketiduran karena ngantuk. Trus diajak pergi tuh biasanya seneng banget (karena udah kelamaan di rumah aja). Tapi pas selesai mandi dan keramas tiba-tiba aku langsung lemes, sampai akhirnya batal pergi.

Udah berapa kali aku batalin janji pergi karena ngerasa capek secara tiba-tiba. Jadi kalau jalan-jalan walaupun cuma belanja ke Superindo doang itu pasti pas pulangnya aku kecapekan. 

Soal emosi juga aku rasain banget. Terutama sama suami jadi gampang marah. Ada aja yang aku cemburuin. Maunya barengan terus dan gak suka kalau suami pulang terlambat dari kantor. Di masa-masa ini aku jadi gampang cengeng juga. Sampe kadang suka ngerasa bersalah sama bayi di perut, karena ibunya emosional banget. 

Di masa ini aku juga sempat terbangun dengan kondisi mimisan. Untungnya dokter sebelumnya pernah kasih tahu kalau jangan kaget kalau tiba-tiba mimisan. Jadi ini salah satu gejala yang cukup umum dan tidak terlalu dikhawatirkan kalau tidak sering terjadi. 

MELIHAT GERAKAN JANIN MELALUI USG

Di pertemuan kedua (minggu ke-9) aku sudah bisa melihat janin yang terbentuk dan ada gerakannya. Di awal pertemuan tadinya masih sebesar biji dan susah banget dicarinya.

Setelah ada bentuknya, aku sempat lihat jari-jari kecilnya yang masih belum sempurna bergerak-gerak seperti menyapaku. Jantung juga sudah terlihat dari kelap-kelip yang terlihat di layar USG. Rasanya di minggu ini antara percaya gak percaya karena ternyata beneran ada bayi di dalam perut 🙂

SUSAH BAB

Di minggu ke-12 aku mulai pertama kali merasakan susah buang air besar. Jadi kusarankan saat kehamilan selalu banyak konsumsi buah dan sayuran, serta minum air yang cukup jadi gak sulit buang air besar. 

botol minum 1.5 liter

Di usia kehamilan segini sebenarnya gak terlalu sulit dibandingkan nanti kalau sudah di trimester selanjutnya. Karena kondisi perut sudah semakin besar dan aku selalu khawatir kalau sampai mengejan terlalu keras. 

TERPLESET DI LANTAI LICIN

Aku gak pernah lupa kejadian di minggu ke-15 yang bertepatan dengan hari ulang tahun suami. Seperti biasa aku mengantar suami berangkat kerja ke depan pagar. Hari itu mama dan asisten rumah tangga sedang menyiram tanaman. Tapi seselesainya mereka, lantainya tidak langsung dipel. Jadi deh dalam kondisi becek dan licin. 

Begitu aku mau turun di salah satu anak tangga, tiba-tiba saja kakiku langsung terpleset. Untungnya suami yang udah was-was melihat lantai yang licin, bisa menangkap lenganku dari belakang. 

Jadi aku hanya jatuh setengah duduk saja, tapi pantat sebelah kanan tetap menyentuh lantai. Setelahnya akan aku ceritakan di tulisan lain ya. Yang pasti Alhamdulillah kondisi janin waktu itu aman karena di usia tersebut cairan pelindungnya masih banyak.

JENIS KELAMIN BAYI

Di minggu ke-13 saat check-up, dokter memberi tahu kemungkinan jenis kelamin bayi. Walaupun menurutnya masih perlu dicek lagi di pertemuan selanjutnya untuk meyakinkan lagi. 

Aku dan suami sebenarnya gak terlalu kaget karena sebelumnya aku pernah diminta mertua untuk urut perut. Jadi katanya sih tujuannya “membenarkan posisi rahim” ke orang yang biasa pijat wanita yang ingin hamil dan bisa juga untuk pijat bayi. Aku sendiri sih mikirnya cuma semacam kayak melancarkan peredaran darah kali ya.

Nah karena si tukang urutnya ini udah biasa menangani wanita yang mau hamil, dia sempat bilang kalau tipe rahimku ini nanti akan menghasilkan anak dengan jenis kelamin tersebut. Dan ternyata apa yang dibilang sama dengan hasil USG dari dokter. Karena sampai tulisan ini ditulis, jenis kelamin anaknya sudah fixed hehehe. 

Ya, percaya gak percaya lah ya 😀

TIPS KEHAMILAN DI TRIMESTER 1

Itu dia beberapa pengalaman kehamilanku selama trimester 1. Dari situ mungkin ada beberapa tips yang bisa kuberikan semoga bisa jadi info yang bermanfaat:

  • Karena trimester 1 ini adalah masa yang paling rawan, sebaiknya jaga kesehatan agar tidak terlalu capek. Kalau bisa tidur siang, itu adalah investasi yang cukup bagus. Karena nanti akan ada masa-masa juga bakalan susah tidur karena perut sudah membesar. 
  • Jaga kesehatan emosional juga dengan banyak diskusi sama suami. Atau bisa juga melakukan hal-hal yang disukai dan bikin kita banyak tertawa. 
  • Makan makanan yang beserat dan juga minum air yang cukup untuk menghindari konstipasi. 
  • Di trimester pertama aku memutuskan hanya memberi tahu kabar kehamilan hanya ke keluarga dan teman terdekat saja. Alasannya karena ini adalah masa yang paling rawan. Aku juga gak mau banyak terima masukan atau komentar dari banyak orang, jadi cukup circle kecil saja yang tahu. Boleh juga share ke orang yang berpengalaman dan tidak akan judge apapun. Karena kalau gak sharing juga nanti malah takutnya stres kalau disimpan sendiri aja. 
  • Di masa ini bisa mulai belanja bantal hamil. Sebenarnya bantal hamil ini akan banyak terpakai di trimester 2 dan 3, tapi daripada sayang pemakaiannya cuma sebentar, bisa mulai dibeli di trimester pertama. Aku sendiri telat beli, dan akhirnya cukup pakai beberapa bantal saja. Tapi dari trimester 1 aku mulai belajar tidur miring agar nanti akan terbiasa sampai di akhir masa kehamilan. 

Itu dia pengalaman kehamilan pertamaku selama trimester pertama. Waktu yang terasa panjang, tapi gak nyangka bisa melewatinya dengan baik. Nanti aku akan share lagi ya cerita selama trimester ke-2!

Leave a Reply