Motherhood Personal

Menggendong Bayi dan Review Kain Gendongannya

Salah satu kegiatan yang aku pelajari saat baru punya anak adalah menggendong bayi.

Mumpung masih sedikit inget dan patut didokumentasikan biar gak lupa nanti di masa depan, sekalian yaa aku share di sini.

ALASAN BELAJAR MENGGENDONG BAYI

Sejak lahir aku mengalami beberapa kesulitan mengurus anak. Salah satunya karena anakku punya Tounge Tie, jadi ASI ku sempat terhambat

Di masa-masa itu anakku yang masih newborn sangat cranky. Nangis terus-terusan dan maunya digendong terus.

Makanya aku kepikiran untuk coba belajar menggendong bayi dengan menggunakan babywearing. Pas lempar pertanyaan ke instagram sampailah ke beberapa opsi yang dikasih sama temen-temenku. 

Dimulai dari belajar via IG nya Mbak Anisya Cahya, dikasih tau beberapa brand kain gendong, sampai akhirnya aku dikirimin baby wrap sama temen blogger-ku, Nia Nastiti.

BABY WRAP BY MIKHADOU

Jadi Nia kirimin aku baby wrap dari brand Mikhadou. Sebelum brand ini aku sebenernya udah pernah cek beberapa brand seperti Maison Elmesa, Malilkids, dan beberapa brand lainnya. Mikhadou sendiri aku baru tau setelah dikirimin sama Nia. 

Turns out I loveeee this babywrap sooo much! 

Jadi babywrap itu pada dasarnya kain panjang yang stretch. Biasanya ada dua macam, ada yang hanya selembar kain jadi kita buat sendiri simpul ikatan gendongannya. Dan juga ada yang sudah dibuat instan, jadi kita tinggal masukin ke badan tanpa harus buat simpul ikat lagi. Biasanya yang instan ini punya berbagai ukuran yang menyesuaikan dengan berat badan si penggendong. 

Mikhadou babywrap atau stretchy wrap ini tipenya yang harus buat simpul ikatan sendiri. Makanya cuma ada satu size dan bisa dipakai sama siapa aja. 

Untuk menggunakan stretchy wrap ini gak susah sebenarnya. Di socmed-nya Mikhadou cukup lengkap tutorial dari menggendong bayi sampai mengeluarkan anak yang sudah tertidur. Hanya saja memang kita butuh latihan beberapa kali supaya terbiasa.

mikhadou babywrap

Aku sendiri mulai pakai stretchy wrap ini pada anakku di umur 1 bulan 1 minggu, beratnya juga belum sampai 4kg. Butuh tiga kali percobaan dan itu juga aku masih ragu apakah sudah M-Shape apa belum? Karena kaki anakku kecil banget waktu itu hehehe. 

Tapi setelah nanya ke adminnya Mikhadou dan nanya juga ke Mbak Echa yang juga Babywearing Educator, ternyata katanya sudah benar. 

Oh iya, soal M-Shape ini bisa cari tau lagi ya supaya lebih jelas. Bisa googling atau cek IG Mbak Anisya Cahya. Jadi kita gak boleh sembarang gendong karena postur bayi itu mempengaruhi tulang dan juga pernapasannya saat digendong.

menggendong bayi

Lanjut yaaa. Yang kusuka dari model stretchy wrap ini itu buat gendong bayi jadi ngerasa deket banget sama anaknya. Feel nya mirip kayak waktu lagi hamil. Anaknya nemplok kayak koala. Jadi kita bisa sambil kerjain yang lain. Apalagi kalau masih newborn kan belum banyak gerak ya. Kita sambil gerak juga dia diem aja. 

Aku juga suka pakai pas anak rewel atau sakit. Anak jadi lebih nyaman karena deket sama ibunya dan ibunya juga gak pegel gendongnya.

Kekurangan dari model ini adalah di berat badan tertentu, terutama yang udah 8kg ke atas, udah susah dipakainya karena turun terus kainnya akibat berat anak. Belum lagi kalau udah besar anak udah gak mau tuh anteng digendong. Maunya liat kesana kemari. 

Jadi memang untuk newborn sampai 8kg bisa banget pakai ini untuk mempermudah hidup ibu yaa. Oh iya, merek Mikhadou ini aku rekomendasiin banget buat dicoba. Karena bahannya tuh strechy yang halus dan bikin hangat di tubuh bayi. 

2 IN 1 INSTANT BABY WRAP BAYIKU.ID

Selain stretchy wrap tadi, aku juga sempat beli instant wrap-nya Bayiku.id. Pertimbangannya waktu itu buat bawa kalau keluar rumah. Karena kalau stretchy wrap pas mau dipakai itu kainnya mejuntai sampai lantai. Jadi kalau dibawa keluar takut kotor.

Nah kalau instant wrap dia lebih pendek dan praktis. Cuma seperti yang tadi aku bilang dia ada size-nya menyesuaikan dengan berat badan pegendong.

 

View this post on Instagram

 

A post shared by BAYIKU.ID (@bayiku.id_official)

Aku sendiri waktu itu belinya salah size, jadi pas di anakku agak sedikit ketat. Trus juga di bagian mau ikat belakangnya jadi agak susah karena aku salah size itu. 

bayiku id

Menurutku kalau kamu suka berpergian dan gak mau ribet buat simpulan gendongan, bisa pilih instant wrap kayak gini. Apalagi instant wrap merek Bayiku.id ini tergolong ringan dan multifungsi, kainnya juga bisa jadi kantong. Harganya pun termasuk sangat terjangkau. 

Walaupun menurut aku dari kualitas bahan memang agak berbeda. Tapi untuk buat menggendong bayi saat di luar rumah masih oke menurutku.

Btw, Bayiku ID juga punya jenis kain gendongan lain lho. Bisa dicek juga ada apa aja yaaa.

HIPSEAT NUBY

Begitu anakku sudah mulai 6 bulan dan sudah belajar duduk dengan mantap, aku mulai beralih ke hipseat.

 

gendongan hipseat

Hipseat merek Nuby ini adalah hadiah waktu pas lahiran. Dan kepakai banget pas anakku udah mulai besar dan gak betah digendong pakai wrap. 

Kalau hipseat ini perbedaan mencoloknya adalah ada dudukan kecil untuk posisi anak duduk saat digendong. Makanya yang boleh pakai gendongan seperti ini hanya anak yang sudah mulai duduk. Karena tulang punggungnya sudah lebih mantap.

Dari sisi penggendong aku merasa pakai hipseat bisa menahan beban berat anak dengan baik, selama posisi pemakaian gendongannya benar. Terutama di bagian pinggang itu harus pas, kalo engga bisa terasa pegal juga. Jadi beban dibagi rata ke pinggang dan kedua bahu.

Hipseat juga memungkinkan anak duduk hadap depan. Untuk anak yang sudah agak besar dan tidak takut overstimulasi bisa banget pakai tipe ini. Sayangnya untuk penyimpanan di dalam tasnya cukup susah karena ada dudukan tersebut jadi lumayan makan tempat.

SSC ZAKKEL

Nah anehnya di umur anakku yang waktu itu udah 20 bulan, aku tuh masih penasaran banget sama Soft Structured Carrier (SSC)

zakkel ssc

Jadi ini modelnya mirip kayak hipseat tapi gak ada dudukannya yang menonjol itu. SSC diklaim lebih aman untuk postur anak dan juga bayi (dari berat badan tertentu, sesuai dengan klaim brand-nya). 

Seharusnya SSC ini bisa dipakai dari bayi, tapi kenapa aku belinya pas udah anak gedean? 

Jadi ini emang dulu aku gak sempet kenalan sama SSC sih. Karena keburu udah dapat banyak gendongan dari hadiah. Dan akhirnya beli SSC dengan alasan aku harus pergi ke Banyuwangi di Juni lalu. Pada trip ke luar kota kali ini aku gak mau bawa dan sewa stroller mengingat banyak banget barang yang dibawa. Maka akhirnya kuputuskan beli SSC di Zakkel yang waktu itu lagi diskon lumayan. 

 

View this post on Instagram

 

A post shared by Zakkel Baby Carrier (@zakkelbaby)

Kenapa gak bawa hipseat-nya? Karena ya tadi, ngabisin tempat dan emang aku penasaran aja sih sama SSC hahaha. 

Dan akhirnya aku menyesal…. 

Eittss, bukan menyesal karena brand-nya gak bagus ya. Lebih karena aku ngerasa sekarang udah gak terlalu perlu lagi pakai SSC. Karena anaknya pun udah gak mau digendong hadap belakang (SSC Zakkel gak disarankan hadap depan). Trus juga ternyata nyimpen kainnya juga tetep perlu satu tas sendiri. 

Mungkin kalau ini aku beli waktu anakku umur 1 bulan dan sering berpergian keluar, aku lebih baik beli ini sebagai investasi sampai anaknya udah gedean dan gak mau digendong lagi. Tapi kalau sudah lebih dari satu tahun dan gak bisa diem begini, rasanya kurang cocok sih. 

Jadi… kalau ada yang mau beli preloved dari aku, boleh banget yaa kontak aku hahaha. Barangnya bagus kok. Adem juga dan gampang pakenya. Aku sih udah kebayang kalau anakku masih kecil, bener-bener enak buat dibawa jalan-jalan.


Itu dia pengalamanku menggendong bayi beserta beberapa merek gendongan yang sudah pernah kupakai. Mudah-mudahan bermanfaat buat teman-teman yang lagi cari info soal ini 🙂

Leave a Reply