Bingung & Ngakak di The Little Red Dot Hostel, Singapore

Di tulisan tentang Singapore Itinerary & Budget beberapa hari yang lalu, ada yang menuliskan komentar untuk dibuatkan review hostel tempat saya menginap, yaitu The Little Red Dot Hostel. Sesuai permintaan pembaca, maka saya buatlah review-nya sekarang! πŸ™‚

ALASAN MEMILIH HOSTEL

Jujur alasan pertama memilih hostel sebagai tempat penginapan selama pergi ke Singapore adalah alasan budget. Boleh dicek deh harga-harga hotel di Singapore itu cukup mahal dibandingan dengan rate hotel di kota-kota besar di Indonesia.

Terakhir nginep di Bandung aja untuk ukuran hotel budget, dengan harga Rp360.000,- per malam saya sudah dapet hotel yang bersih, kamar mandi di dalam, dan sarapan pagi. Nah kalau di Singapore itu sulit banget dapet rate segitu dengan kualitas yang sama dan akses atau lokasi yang terjangkau.

Jadi alasan kedua memilih hostel memang soal keterjangkauan lokasi. Sama seperti waktu memilih hostel saat pergi ke Bangkok,Β pertimbangannya adalah lokasi penginapan yang dekat dengan pusat kota dan dekat dengan akses transportasi umum.

The Little Red Dot Hostel Singapore

Begitupula saat memilih The Little Red Dot Hostel Singapore ini. Pas Mbak Oline kasih lihat kalau harganya murah (saat itu rate-nya untuk dua malam Rp407.085,- beli di Traveloka) serta lokasi yang dekat dengan stasiun MRT, langsung deh kita book segera.

FYI, kita book kamar yang tipe dormitory khusus wanita isi 8 orang. Detail-nya saya ceritakan di bawah ya.

THE LITTLE RED DOT HOSTEL ADA DIMANA?

Sudah menjadi kebiasaan saya untuk mengirimkan e-mail kepada pihak penginapan setelah booking dan membayar di Traveloka. Tujuannya hanyalah cross check apakah booking kita sudah diketahui oleh penginapan atau belum. Dan biasanya sih sekalian tanya-tanya sebelum berangkat.

The Little Red Dot Hostel ini merespon e-mail dengan baik. Sekalian saja saya menanyakan akses untuk ke hostel dari Changi Airport dengan menggunakan transportasi umum. Ternyata hostel bisa dilalui dengan bus (tapi mahal!) maupun stasiun MRT.

The Little Red Dot Hostel Singapore
Balasan e-mail dari pihak hostel
Bendemeer MRT Station Singapore
Bendemeer Station

Ada dua stasiun MRT yang letaknya dekat dengan hostel, yaitu Lavender dan Bendemeer. Namun setelah lihat di peta (dan disarankan pihak hostel) saya memilih untuk berhenti di Bendemeer karena jaraknya hanya sekitar 400m saja.

Mumpung lagi lihat peta, saya sekalian pakai google street view untuk mengetahui dimana letak hostel dengan detail gambar. Pas lihat google street view, saya bingung banget. Coba deh lihat sendiri deh hasil googling yang tampilannya gambar ya πŸ™‚

Awalnya sempet mikir yang engga-engga sih. Cuma gak mau terlalu dipusingin karena masih banyak yang bikin pusing! Wkwkwkwkw. Jadi sampe hari H pas sampai di hostel eh baru keinget lagi sama penampakan hostel yang “begitu doang”.

Jadi ceritanya kita sampai di hostel itu malam karena ada urusan dulu sebelumnya. Keluar dari stasiun Bendemeer kelihatan banget sepanjang jalan itu sepi banget. Trus kita nenteng-nenteng koper menuju hostel. Pas lihat hostelnya dari seberang jalan (persis kayak yang saya lihat di google street view) Mbak Oline nyeletuk,

“Kok gini, Lia?”

.

.

.

Bentar numpang ketawa dulu. Huahahahahahahaha πŸ˜€

via GIPHY

Mbak Oline telat bingungnya, karena saya udah bingung duluan dari minggu lalu. Trus kita memberanikan diri masuk ke bangunan yang mirip kayak ruko itu.

Di depan ada tanda untuk pencet bel. Setelah pintu terbuka kita harus naik satu lantai. Pas di lantai kedua kita makin bingung. Suasana remang-remang plus musik yang kencang banget. Saya jadi inget film The Hangover! LOL!

Jadi ruangan ini kayak semi outdoor gitu. Ada ruangan, tapi di sebelahnya ada ruangan kebuka. Belom sempet menyadarkan diri, udah disambut sama suara wanita muda dengan aksen English-Philippine.

Si mbak ((mbaaak, cuy manggilnya)) ini tuh penampilannya gak kayak pegawai hostel yang saya lihat dulu di hostel di Bangkok. Si mbak Filipina ini tuh pakai tank top dan celana santai gitu deh kalo gak salah (lupa-lupa inget, soalnya remang-remang, kakak-kakak sekalian).

Saya sempet lihat muka Mbak Oline yang sedang kebingungan. Kita saling lempar pandangan yang menandakan kita tuh lagi sama-sama bingung, cuma gak bisa apa-apa karena langsung diakhiri dengan ketawa maksa. Apalagi si mbak Filipina ini suka ngobrol kenceng sama temennya di belakang pakai bahasa ibu mereka. Hahahaha, kocak deh kalo inget itu.

The Little Red Dot Hostel Singapore
Gelang untuk kunci kamar

Pokoknya setelah itu kita langsung proses check-in. Trus kita dikasih gelang yang jadi kunci kamar kita. Trus dia bilang gini,

“C’mon ladies, follow me!”

Sambil dia berjalan ke bawah dan keluar dari bangunan tersebut.

Dalam hati saya udah deg-degan aja. INI KITA MAU DIBAWA KEMANA WOOOOY??? UDAH CAPEK GUAAA. TAPI GUA JUGA TAKUT NANYAAA!

via GIPHY

LOL!

The Little Red Dot Hostel Singapore
Warna hijau adalah lokasi hostel. Warna kuning adalah tempat menuju kamar.

Sambil mengikuti si mbak keluar bangunan, trus kita diajak ke sebelah sisi kanan bangunan. Jadi kita tuh kayak ngelewatin satu atau dua bangunan. Bangunannya itu restauran gitu yang posisinya di hook. Nah pas udah belok ke kanan, trus dia ngebuka pintu pakai kunci kartu.

Iya, pintu. Kayak ada pintu rahasia gitu yang mungkin kalau orang gak tau pasti mikirnya itu pintu karyawan restauran yang tadi.

The Little Red Dot Hostel Singapore
Di samping hotel. Itu kelihatan pintunya.

Dari masuk pintu itu kita harus naik tangga lagi sampai ke lantai 3. Di lantai 3 ini kita masuk ke sebuah pintu yang didalamnya ada pintu lagi. Makin bingung gak lo? Wkwkwkwk.

Untungnya pas buka pintu kedua terlihatlah pencerahan dari semua kebingungan kita tadi. Akhirnya nemu kasur!

Alhamdulillah, bukan berakhir cerita horor atau thriller ya πŸ˜€

REVIEW THE LITTLE RED DOT HOSTEL

Selesai yah kebingungan dan cerita kocak di atas. Sekarang saya mau review hostelnya sendiri. πŸ˜›

KAMAR

The Little Red Dot Hostel Singapore
Fotonya ngumpet-ngumpet ya. Gak enak sama penghuni lainnya πŸ˜€

Dimulai dari kamar yang terdiri dari 8 bed tipe bunk bed yang tertutup. Maksudnya gimana? Jadi tipe kasurnya itu hampir tertutup dengan partisi papan kayu, hanya dipisah dengan tirai agar lebih private.

Di dalam kamarnya sendiri lumayan nyaman. Sudah ada bantal, selimut, lampu baca dan lampu tidur, colokan listrik, kaca, dan TV. Entahlah TV ini gimana cara pakainya hahaha.

The Little Red Dot Hostel Singapore
Sisi bagian kepala
The Little Red Dot Hostel Singapore
Bwaaa! Ada TV nya lho… Ini di sisi kaki.

Trus di bawah kasur yang terletak di bawah ada laci dengan kunci yang sama seperti gelang kunci yang tadi dikasih. Cuma saya dan Mbak Oline gak pakai, soalnya gak bisa. Abis kalau mau ke resepsionis lagi males ya. Mesti keluar dan pindah gedung.

Di dalam kamar sendiri waktu itu ada total 6 orang di malam pertama. Cukup berisik pas ada 2 bule masuk. Pas hari kedua udah sunyi karena tinggal berempat.

Nah kekurangannya adalah tipe kamar kayak gini tidak saya rekomendasikan untuk yang punya badan besar. Takutnya terasa sempit saat tidur. Dan yang paling tidak nyamannya adalah repot naik turun kasur kalau dapat kasur yang posisinya di atas.

Oiya di kamar ini ada wifi-nya lho. Lumayan kenceng banget. Kalo sampe hostel pasti saya aktifin wifi-nya. Cuma sayangnya di area kamar ini tuh agak berisik sama suara jalanan. Tapi saya sih kan termasuknya kebo ya soal tidur, jadi gak terlalu masalah.

KAMAR MANDI

The Little Red Dot Hostel Singapore
Area menuju kamar mandi

Kamar mandi yang saya pakai ada di lantai yang sama, namun di luar dari kamar. Dari kamar saya melewati lorong terbuka yang ada area yang berantakan tapi ada juga kursi-kursi gitu. Bahkan saya lihat ada meja seterika plus seterikanya di sana.

Masuk ke kamar mandi, ada sekitar 4 atau 5 (maaf lupa persisnya) kamar mandi dengan shower. Di ujung ada dua kamar mandi besar dengan shower dan kloset. Di kamar mandi sudah ada sabun (sepertinya bisa jadi shampoo juga, soalnya saya pakai buat shampoo wkwkwkwkwk)

The Little Red Dot Hostel Singapore

Di seberang kamar mandi shower ada wastafel yang banyak. Cuma di sini tuh gak ada kaca besar, cuma disediakan kaca kecil di sisi kanan dan kiri saja. Kalau mau pakai kaca besar ada di ujung dekat kamar mandi yang besar.

Nah kalau di hotel dan hostel mah udah biasa ya ada hair dryer. Lah di sini ada catokannya segala! Yang perempuan doyan catokan pasti gembira banget deh di sini. Masing-masing ada 2 hair dryer dan catokan yang bisa kita pakai.

The Little Red Dot Hostel Singapore

Kesan saya dari kamar mandinya adalah bersih. Trus selama saya menginap hampir jarang berpapasan sama orang yang juga mau mandi. Cuma pas pagi aja ada satu dua tamu lain yang sepertinya mereka melakukan ritual “nongkrong” πŸ˜€

Di dalam kamar mandi ini juga saya lihat ada mesin cuci. Cuma kurang tau apakah berbayar atau tidak.

PANTRY

The Little Red Dot Hostel Singapore

Kita juga bisa sarapan di pantry The Little Red Dot Hostel lho. Letaknya ada di lantai 2 dekat dengan kamar yang campur perempuan dan laki-laki.

Ada cerita lucu juga pas ke dapur ini. Pas malam-malam saya haus dan pengen isi botol minum. Sebenernya Mbak Oline udah ngajakin bareng ke dapur sebelumnya, cuma saya masih beberes jadi Mbak Oline duluan.

Dasar ingatan saya itu suka samar-samar ya, pas menuju ke pantry lantai 2 itu saya bingung arahnya. Akhirnya coba buka pintu yang saya yakini adalah dapur.

Bwaaaa! Pas buka pintu ada bule ganteng telanjang dada dooong!

WOWWW!! KU TAK KUAAAT.

via GIPHY

Trus dengan panik saya tanya ke dia,

“Is it the way to pantry?”

Lalu dijawab iya sama si bule. Jadi karena letaknya deketan antara pantry sama dorm yang campur, saya sampe dua kali nemu bule bertelanjang dada pas buka pintu masuk mau ke pantry. (Singapur panas, mas?? :P)

Di sini pantry-nya cukup lengkap. Ada microwave dan oven, kulkas, peralatan piring dan gelas, sendok, dan juga kalau pagi ada roti. Tapi jangan harap ya abis makan ditinggalin gitu aja, soalnya semuanya self-service, termasuk harus cuci piring dan gelas sendiri.

The Little Red Dot Hostel Singapore

Trus di sisi lain pantry juga ada Mac yang besarnya sama kayak dulu di kantor saya. Jadi kalau mau kerja atau nge-print sepertinya bisa di sini. Kemarin sih saya gak coba dan gak keliatan ada yang coba.

Oh iya, di hari kedua pas mau sarapan kita gak nemu roti yang sebelumnya sudah disiapkan. Untung aja malam sebelumnya kita udah belanja makanan buat sarapan. Hehehehe. Jadi boleh tuh siap-siap bawa makanan, takut sarapannya telat.


Itu dia kira-kira pengalaman saya menginap di The Little Red Dot Hostel kemarin saat pergi ke Singapore. Kalau ditanya suka apa engga, menurut saya dengan harga segitu bisa dibilang cukup worth it.

Kira-kira alasannya seperti ini:

  • Harganya masuk ke budget saya yang minim banget.
  • Lokasinya deket banget sama stasiun MRT Bendemeer (cuma 400m).
  • Kamar mandinya bersih plus udah ada hair dryer sama catokan.
  • Wifi-nya juga kenceng.

Paling ada beberapa yang mungkin agak kurang nyaman, seperti:

  • Kalau dapat tamu berisik yang sekamar.
  • Kalau dapat kasur di atas. Setengah mati mau naik dan turunnya hahaha.
  • Kalau udah malem tuh rasanya serba gak enak banget kalau ngeluarin suara. Takut ganggu yang lain.
  • Yang bawa koper berat dan besar, kayaknya bakalan susah bawa ke atas dan taronya di sini.

Sisanya sih gak ada masalah. Mungkin kalau suatu saat saya rame-rame pengen ke Singapore, bakalan ajak temen-temen book sekamar kali ya biar lebih bebas.

Gimana? Apakah review di atas sudah cukup lengkap? Kalau belum bisa juga ditanyakan kepada pihak The Little Red Dot Hostel yaa! Semoga review ini membantu kalian untuk menemukan penginapan yang cocok saat pergi ke Singapore ya πŸ™‚

PS: Kalau tulisan ini kebanyakan ngakaknya dan mungkin gak nemu apa yang kalian butuhkan. Bisa baca juga review The Little Red Dot Hostel versi Mbak Oline yang lebih detail.

THE LITTLE RED DOT
125 Lavender Street, Singapore
Contact No. 6294 7098
enquiries[at]atthelittlereddot[dot]com
www[dot]atthelittlereddot[dot]com

45 Replies to “Bingung & Ngakak di The Little Red Dot Hostel, Singapore”

  1. Hahahaha kok aku ngakak mungkin kalo aku salah satunya yg ikut kalian, aku yg langsung ketawa paling ngakak karena ternyata dormnya nyempil gitu wkwkwkkw

    1. Pokoknya kalau waktu itu kamu ikut pasti ikutan ngakak deh Put. Ini beneran hostel apa klub esek-esek. Ngerinya setengah ampun. Ehhh taunyaaa malah nyaman hahahaha.

  2. Hahaha tapi nginep di hostel dorm gini emang selalu banyak ceritanya ya! Waktu di Singapore juga aku hostelnya kayak gini, terus di samping aku ada mba-mba teleponan sambil berantem sama pacarnya (atau suami mungkin) sampai nangis. Terus di-puk-puk gitu sama penghuni kamar lain :”)

    1. Iya, Marga. Serunya di hostel itu bisa ngobrol sama banyak orang. Kemarin aku ngobrol sama orang Indonesia yang lagi dinas di SG. Dia pergi sama bosnya yang orang asing. Berujung jadi dengerin soal masalah lingkungan hidup gitu. Hahahaha. Kamu waktu itu nginep dimana?

    1. Ini aku khusus wanita, Mbak. Kalau campur ada, tapi tetep masing-masing satu bed. Kalau berhijab dan di kamar khusus wanita sih masih oke buatku. Tapi misalnya Mbak Ratna mau pergi sama suami, mending cari hostel yang 2 bed aja. Di sini setauku gak ada dua bed.

    1. Hahahaha catokannya itu kayak harta karun gitu. Gak nyangka nemu di hostel. Iya, kalau sendiri juga masih oke sih di sini. Cuma kalo aku gak berani juga sendiri.

  3. OKEEE FIX. TERNYATA LIA NGETAWAIN EKSPRESI AKUU YAAA hahahaaa…

    Abis aneh. Itu hostel kenapa kayak tempat mesum gitu ajegileee.

    Tapi gapapalah yaaa. Jauh2 dari suami tp disana bisa liat bule telanjang dada kan HAHAAAA… LOL.

  4. Gue ngebayangin kayak pas ketemu Key Maker di film The Matrix Reloaded (apa Revolution ya?) yang buka pintu menuju pintu lain rauwisuwis. Hahahaha. Seru juga Lia keknya pengalaman minepnya.

    1. Ya kayak gitu Mas Dani. Gak selesai-selesai ni pintu. Mana udah malem lagi. Hahahaha. Iya nih, jadi pengalaman gak terlupakan πŸ˜€

  5. Kebingungan pas malam itu terbayar sama catokan dan bule telanjang dada ya Mba Lia.. hihihi.. πŸ˜€ Duh, ya Sing itu mahil amat penginapannya.. Duluu pas ada kerjaan ke sana sempet sewot juga nginap di hotel hampir sejuta tapi sempit banget.. Untung dibayarin.. heuheu.. Kalo di Indo bisa dapat kamar mevvah ya.. Tapi hostelnya cakeps juga mba Lia, aku naksir pantry-nyaaa.. πŸ˜€

    1. Kalo dibayarin mah aku milih yang bagus, Mbak. Yang kamar mandi dalem Hihihihi. Iya, Mbak. Ini termasuknya recommended juga hostelnya pas aku baca-baca di Trip Advisor dan situs lain πŸ˜€

  6. Aku termasuk jarang banget nginep di SG, mahal banget soalnya…. kemarin waktu ke SG milih seharian aja, kemudian lanjut ke JB. Pernah nginep di hotel di Little India tahun 2009 itu sekitar 1,2 jutaan, kamarnya ya gitu deh. padahal kalau di jakartam sudah bisa dapat hotel bintang empat tuh yaa….

    Tapi… kalau ketemu bule ganteng telanjang dada… hmmm mikir juga sih, dipertimbangkan deh πŸ™‚

    1. Mbak Memezzzzzz! Hahahahaha aku ngakak kalimat terakhir!! Hahahahaha. Itu rejeki tak terduga ya wkwkwkwk. Iya, mahal-mahal, Mbak. Aku padahal pengen coba hostel yang tema luar angkasa itu lho. Cuma mahal banget yak :'(

  7. Dan aku paling demen stay di hostel hostel begini kak.
    Nasib baik sekarang di Indonesia juga bermunculan banyak hostel. Budget terjangkau banget hahaha.

    1. Hehehehe saya udah gak single, tapi masih mudah sih. πŸ˜›
      Mungkin kalau sama suami saya juga gak pilih ini, lebih baik cari yang bisa sekamar berdua. Tentunya yang sesuai budget πŸ™‚

  8. Duh ngakak baca reviewnya πŸ™‚ kayaknya kalo saya di sana pasti ruangan yang bikin betah yaitu ruang pantry karena dekat dengan mixed dorm hehehe… Anyway aku kalo ke SG paling suka nginep di Fivestones hostel harganya sekitar 350k

    1. Hahahaha pokoknya yang mixed ya! πŸ˜€
      Fivestones di Tripadvisor aku lihat juga bagus ratingnya. Cuma karena ini lebih murah, jadi cusss pesen hehehehe πŸ˜€

    1. Yesss, betul. Apalagi kalo bisa sekamar isinya temen semua. Dijamin gak usah jaim deh hahaha. Soalnya pas saya itu rasanya gak enak banget mau ngeluarin suara. Takut ganggu.

  9. Kayaknya bagian yang berantakan menuju ke kamar mandi perlu dibenahi dan dirapiin, deh… Biar ga ganggu pemandangan. Singapore itu sama panasnya seperti di Jakarta kah? Kok bule-bule pada telanjang dada? Di hostel itu pendingin udaranya apa mbak? Berfungsi kan?
    Inget suami mbak, inget suami πŸ˜€

    1. Well, soal dirapihin itu kita gak bisa expect banyak sih. Hostel 200rb an mau komplain hal yang gak terlalu krusial juga yang ada kena omel balik hihihihi. Buatku selama soal tidur dan mandi nyaman, udah okelah πŸ™‚

      Iya di SG mirip2 lah cuacanya kayak di Jakarta. AC ada kok di kamar. Kalo malem awalnya terasa biasa aja (gak panas, gak dingin). Tapi lama-lama dingin. Saya aja pakai kaos kaki dan celana panjang tebal.

      Hahahaha tenang ajaa. Gak doyan bule kok πŸ˜€

  10. makasih reviewnya, mba,….kalo perginya sama temen bisa dicoba juga nih kayanya…secara rate nya murah bangeeeeet. yang penting bersih n aman ya πŸ™‚

  11. Wkwkwkw jujur aku agak shock liat tampilan hostel dr luar :p. Huahahahah lgs bayangin muka suami kalo aku inepin di tempat begini :D. Ini cocok sih utk yg traveling ga pake koper ya… Kalo aku sepertinya tidak akan bisa mba :D. Secara tiap jalan aja, pasti koper ga bisa 1. Rempes eyke kalo gotong2 koper ke atas..

    Tapi memang sih di sing itu penginapan ga kira2 yaaa.. Budget segitu aja baru bisa dapat hostel yg dorm. Gimana yg hotel :p. Makanya kalo ksana aku biasanya nginep di malaysia, atooo nginep daerah geylang yg lbh murah tapi ya itu, red district.

    1. Iya, Mbak. Susah nih kalo di SG mau cari penginapan yang sesuai budgetku. Kayaknya recommendednya buat rame2 ama temen aja ya. Kalo engga kan gak enak berdua suami di hostel.

  12. Aku kok malah fokus sama si bule ganteng bertelanjang dada itu hahahahah. SEGANTENG APAKAH DIAAA??? KATAKANNNNN!!!! Ahaahahahahhaha.

    Btw, kalau daerah Lavender itu kejauhan dari “kota” coba deh bsk2 ke Beach Hotel. Emang ngga baru, tapi bersihhh dan ratenya 1.5 jt untuk 3 tempat tidur dan kamar mandi dalam, ada bathtub juga dan lokasinya di Beach Road yang sepanjang jalan makanan semuaaa hahahahah *alamat gendut pulang – pulang dari Spore wkwkwkw.

    1. HAHAHAHAHA AKU LUPA MUKANYA ROOOS! Wkwkwkwk. Maklum ingatan kayak Dory di Finding Nemo. Hahahaha.
      Wah boleh dicoba tuh hotel kalo pergi sama keluarga. πŸ˜€

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *