Saya Memotong Rambut Poni Sendiri!

Entah apa yang ada di pikiran saya pagi itu. Tiba-tiba kepengen aja memotong rambut poni sendiri. Dan voila, terjadilah!

CERITA TENTANG RAMBUT DAN SALON LANGGANAN

Sebelumnya saya cerita sedikit ya tentang relationship saya dengan salon.

Jadi saya itu dulu suka gak puas sama hasil potong rambut di salon. Wajar sih, soalnya rambut saya kan ikal, berhelai tipis, namun banyak helainya. Jadi kalau abis dipotong, pasti besokannya saya gak suka sama bentuk rambutnya.

Sampai akhirnya saya ketemu sama salon yang pas, yaitu One Piece. Sejak itu setiap tahun saya selalu gunting rambut di One Piece. Ya bisa dibilang setiap kali pulang dari sana potongan rambut saya tetap bagus.

Dan saya juga suka sama treatment-nya yang bagus banget. Trus diajarin juga lagi cara styling rambut biar tetep cakep juga walaupun di style di rumah.

Makanya saya selalu potong ke One Piece dari jaman dia masih punya ruko di Kelapa Gading, sampai sekarang ada di Mall Kelapa Gading 3.

Sayangnya harga potong rambut di One Piece ini mahal buat saya. Dulu itu harga potongnya dengan hairdresser lokal saja Rp 200.000,-. Sekarang malah hairdresser langganan saya sudah sekitar Rp 350.000,- an deh kalau gak salah.

Mehong ye! Tapi namanya udah suka ya mau gimana. Saya tetap kesana supaya gak bete kalau hasilnya jelek.

Maka dari itu cara untuk mengatasinya adalah saya hanya menjadwalkan potong rambut setahun sekali saja. Hihihihi. Sedih yeee…

Abisnya gimana, daripada saya habiskan uang lebih sedikit trus ujung-ujungnya gondok. Ngapain toh? Makanya solusinya begitu.

RAMBUT PONI YANG SUDAH KEPANJANGAN

Oh iya, pertengahan tahun lalu saya sempat mencoba gunting rambut di Irwan Team PIK Avenue. Saya sudah pernah share juga review-nya di blog. Itu juga enak tuh tempatnya. Hasil potong rambutnya juga saya suka.

Cuma males aja kalau harus ke PIK. Lagian jadwal potong rambut kebetulan belom ada nih. Kan belom setahun. Hahahaha.

Tapi yang nyebelinnya adalah rambut poni saya sudah kepanjangan.

Cara Memotong Rambut Poni Sendiri

Buat pemilik bentuk muka bulat kekotakan kayak saya ini bener-bener ganggu sih. Soalnya muka jadi makin kelihatan lebar kalau poni salah ditatanya.

Saya selalu menata poni lempar ke samping untuk memberikan ilusi wajah yang tirus. Nah kalau udah kepanjangan rambutnya itu suka gampang ke depan wajah. Dan bentuknya pasti udah lepek gitu. Pokoknya engga banget.

Makanya kemarin itu saya nekat banget pengen memotong rambut poni sendiri.

CARA MEMOTONG RAMBUT PONI SENDIRI

Sebagai generasi milenial yang apa-apa nyarinya melalui internet, maka saya langsung bukalah aplikasi YouTube di smartphone.

Langsunglah memasukkan kata kunci “cara memotong rambut poni sendiri” baik dalam Bahasa Indonesia maupun Bahasa Inggris. Tidak lama langsung keluar berderet list video yang saya cari.

Dari semua video yang saya lihat, saya memilih video ini untuk ditonton.

Pas pertama kali nonton video ini saya naksir banget sama rambut si cewek ini. Trus pas selesai juga hasilnya oke banget. Cocok sama penampilan dia.

Tanpa berlama-lama saya pun langsung membawa gunting kecil saya ke depan wastafel.

Dengan tekad yang kuat lalu saya ikuti semua step-by-step cara memotong rambut poni sendiri yang sudah diajarkan lewat YouTube.

Cara Memotong Rambut Poni Sendiri

Bisa dibilang saya juga agak nekad sih pas motongnya. Pertama, saya bukannya pakai gunting yang besar dan panjang seperti di video, eh malah pakai gunting kecil. Maklum, soalnya gak ada gunting lagi.

Kedua, karena saya pikir gak bakalan terlalu disaster jadi ambil rambut yang dipotong banyakan juga sepertinya gak apa-apa.

Ketiga, pas poni samping ini sudah berhasil saya lakukan eh keluar deh sifat serakah saya. Saya langsung nonton video di channel yang sama, tapi video tentang cara memotong rambut poni sendiri tapi yang poni ke depan!

Kres.. Kres.. Kres… (ini bunyi gunting rambut yak!)

Dan hasilnya jadi seperti ini:

Lia Harahap

Jujur sebenarnya hasilnya ini berantakan banget. Masih gak rata dan tebalnya juga beda-beda. Untuk style pertama kali sih oke-oke aja. Cuma pas kena keringet jadinya agak-agak ribet sih aturnya.

Tapiiii…. I don’t mind at all. Justru say percaya kalau paling sebentar lagi poninya sudah numbuh lagi. Dan pasti bisa di style yang lebih kece lagi.

Lalu kapan potong rambut di salonnya?

Lia Harahap

Tunggu jadwalnya aja ya. Yaitu setahun sekali! πŸ˜€

31 Replies to “Saya Memotong Rambut Poni Sendiri!”

  1. Bagus itu Lia hasilnya.
    Aku juga dulu suka bingung, masalah poni aja jadi ngurangin budget bulanan. Mahal yak! HAhahaa…
    Tapi sejak 1 tahun aku udah gak pakai poni lagi, jadi gak ribet kudu potong poni ke salon. Paling ke salon juga hair
    or face treatment aja.

    1. Iya nih. Urusan poni aja bisa ngurangin duit jajan. Mending urus sendiri deh hahaha.

      Aku kayaknya gak cocok kalo gak ada poni. Soalnya mukanya lebar hahahaa.

    1. Iya, harga potong rambut ya. Bukan poni doang. Itu aja potong rambut udah mahal menurutku. Tapi selama bagus sih aku gak masalah. Yang penting budgetnya setahun sekali aja hahahahaha πŸ˜€

  2. Liaaa, baca ini aku malah ketawa-ketawa sendiri ingat pengalamanku potong poni sendiri waktu SMA. Pas SMA aku pernah potong poni sendiri saking menghayatinya, rambut alis jadi ikutan kepotong. Sejak itu aku jadi mendingan ke salon deh daripada alis jadi korban lagi, hahaha.

    1. Hahahaha. Itu alis gak sampe botak kan, Mbak? Kalo jaman sekolah itu takut ya kalo yang nekat gitu. Takut malu di sekolahnya hihihi.

  3. Kece kok, kayak uni-uni korea πŸ˜€

    Aku sekarang selalu motong poni sampe rambut sendiri sejak berjilbab.. males banget mau ke salon. Trus karena jilbaban jadi bodo amatlah kalau hasilnya ancur, wkwk. Tapi entah kenapa juga, padahal kalau jilbaban gak masalah gak pake poni, cuma kalau poni panjang kayak stres sendiri liatnya.

  4. Pas mirip Raisa poni dan bun-nya. Aku juga pernah motong poni sendiri pas masih kuliah. Namanya anak kost, sayang keluarin duit Rp10 ribu demi potong poni, mending buat makan, hehehe.

  5. Halo, mbak Lia. Salam kenal. Saya juga sering potong poni sendiri (karena mager dan suka tiba-tiba pengen aja punya poni pendek) tapi yaaa sekenanya aja hahaha…

    Ngomong-ngomong kalau cuma butuh potong poni, bisa lho masuk β€œsalon emak-emak” yang biasanya rumahan. Mereka masih mau motongin poni doang dan tergantung kebaikan hati ibu/mbak salonnya, kita ditarik 15-40 ribu aja. Lumayan kan daripada ke salon di mal lalu harus bayar full price yang ratusan ribu untuk potong poni belaka…

    1. Salam kenal juga, Mbak πŸ™‚
      Terima kasih masukannya. Nanti saya coba cari-cari salon emak-emak yang pasti harganya lebih bikin bahagia kantong πŸ˜€

  6. OMG mahal banget ya potongnya? Anakku potong rambut 150rb di mall aja aku dah kasih wejangan next time nggak usah di mall. Hehehee… Kalau poni sih aku dah potong sendiri dari dulu. Kadang kalau males ke salon, anak2 minta aku yg potong. Aku niruin cara orang salon aja sih heheee, yaitu potong rata dulu sesuai keinginan, lalu potong miring kanan dan kiri, trus sesuaikan belahan. Hasilnya biasa aja, asal rapi, nggak modis kyk punyamu.

    1. Ini potong buat rambut panjang, Mbak. Bukan poni doang. Tapi memang mahal juga sih menurutku. Makanya di jatah setahun sekali. Dan sekali potong ya pendek banget. Hahahaha.

  7. Aku prnh potong poni sendiri pas dulu masih pake poni.. Dan hasilnya… Kependekan wkwkwkwkek.. Mana lg di Jerman.. Mw diperbaikin ke salon di sana ga mungkin, krn mehongnya ga kira2 wkwkwkwk.. Trpaksalah pasrah.. Dan bisa dibilang semua foto pas liburan ksana hasilnya culun gara2 poni -_-

    1. Hahahaha, kalo di Jerman bias pakai topi kali ya, Mbak. Terlihat gaya di sana. Kalo di sini entah kenapa kalo aku pakai topi tuh terasa too much πŸ˜€

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *