Lifestyle Travel

Pengalaman Perdana Solo Trip Ke Semarang

Akhirnya bisa cerita juga tentang perjalanan ke Semarang sebulan yang lalu. Yang buat perjalanan ini spesial adalah pertama, ini adalah perjalanan dadakan jadi gak ada persiapan sama sekali. Kedua, ini adalah kali pertamanya saya ke Semarang. Dan terakhir, ini juga adalah kali pertamanya saya pergi jalan-jalan sendiri!

Jadi memang jalan dari Jakarta ke Semarangnya sih gak sendiri. Ada suami yang menemani. Cuma suami ke Semarang memang ada urusan pekerjaan. Alhasil selama di Semarang saya benar-benar jalan sendiri hihihi.

Awalnya ada rasa takut mau jalan-jalan sendiri. Tapi setelah dipikir-pikir kalau di Jakarta kan kemana-mana biasa sendiri. Selama ada kendaraan umum, gampang deh mau kemana saja.

Tapi ini kan di Semarang. Kota yang belum pernah saya kunjungi sebelumnya. Gak ada bayangan juga mau ngapain dan kemana aja di sana. Selama beberapa hari sebelum perjalanan memang perasaan saya berubah-berubah terus. Kadang berani, kadang takut.

Ternyata setelah dijalani, Semarang asik-asik aja tuh buat dikunjungi sendirian! Abis ini saya akan ceritakan yang ngapain aja selama di Semarang 😊

TOUCH DOWN SEMARANG NEW AIRPORT

Sedikit cerita tegang pas mau sampai ke Kota Semarang. Jadi perjalanan pergi dari Jakarta – Semarang kali ini saya naik pesawat untuk mempersingkat waktu dan juga simpan tenaga.

Total lama perjalanan sih sebenarnya singkat ya, sekitar 1 jam. Tapi kalau perginya sama suami yang sama-sama gak suka naik pesawat, jadi rasanya suka parno aja.

Apalagi ada kejadian pas sudah mau sampai tujuan entah kenapa saya merasa mesin pesawat seperti berhenti. Ini sih kayaknya perasaan doang sih hahaha. Nah yang berasa banget adalah pas sudah semakin dekat entah kenapa pesawat malah berputar-putar sampai sebanyak 3 kali!

Saya sadar kalau pesawat berputar karena 3 kali juga saya kena paparan sinar matahari yang masuk dari jendela. Padahal waktu itu udah sengaja ngobrol sama suami yang topiknya berat. Sengaja begitu biar lupa kalo lagi terbang. Tapi tetep aja stres pas tau pesawatnya mutar berkali-kali.

Untungnya ketakutan saya tidak terbukti karena pesawat bisa mendarat dengan selamat. Kayaknya ini pertama kali deh saya ngerasain diajak muter sama pesawat. Besok-besok gak usah lagi yaaaa… Huhuhuhu.

Solo Trip Ke Semarang

Sesampainya di Bandara Ahmad Yani, Semarang terasa sekali kalau bandara ini mirip sama terminal 3-nya Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang. Nuasana bangunan yang banyak warna putihnya. Trus kata suami bandaranya sekarang jauh beda banget sama yang dulu. Benar-benar udah pas jadi bandara internasional.

Di hari pertama ini hampir seluruhnya dihabiskan di kamar hotel saja. Maklum, datang ke Semarang dadakan. Hari itu juga saya coba kontak teman-teman blogger yang ada di Semarang untuk ngajak ketemuan. Sekalian ngatur rencana besok kemana saja.

Solo Trip Ke Semarang

Malamnya saya sempat mampir ke Simpang Lima untuk lihat gimana sih ramenya pusat kota Semarang. Cuma karena saya kesana hari kerja, jadi sepanjang putaran tersebut sepi-sepi saja.

SOLO TRIP DI SEMARANG

Hari kedua saya sudah pegang list tempat-tempat yang mau dituju. Berbekal dari keyakinan teman saya, Melissa yang bilang kalau Semarang itu aman, akhirnya saya pun pergi kemana-mana naik Gojek aja. Dan bisa dibilang kemana-mana naik Gojek itu murah banget lhoooo! Rasanya gak ada tarif yang melebihi angka dua puluh ribu per sekali jalan. Gimana gak senang coba!

Memang sebenarnya di Kota Semarang sendiri ada bus seperti Bus TransJakarta, cuma karena takut memakan waktu akhirnya saya pilih naik Gojek aja kemana-mana.

Solo Trip Ke Semarang

Tujuan pertama adalah ke Sam Poo Kong yang ada di Barat Daya Kota Semarang. Ke sininya benar-benar pagi banget sekitar jam 8an biar gak terlalu panas.

Harga tiketnya dibagi menjadi harga tiket umum dan terusan. Yang membedakan hanya kalau tiket terusan kita bisa masuk ke dalam area klenteng. Karena saya sendiri jadilah saya ambil tiket umum saja seharga Rp7.000,-

Di dalamnya kita bisa melihat beberapa klenteng yang biasa digunakan sebagai tempat ibadah.

Jujur saja di sini saya agak mati gaya sih, karena gak ada tour guide untuk gali lebih banyak tentang sejarah tempatnya dan juga gak ada teman yang bisa bantuin foto-foto. Hahahaha.

Next time bisa jalan-jalan kesini sama teman ah.

Solo Trip Ke Semarang

Dari Semarang saya lanjut ke Masjid Agung Jawa Tengah yang ada di timur Kota Semarang. Masjid ini terkenal akan payung besarnya yang menyerupai payung besar di Masjidil Nabawi, Madinnah. Komplek masjidnya lumayan luas. Dan pas banget saat ke sini payungnya sedang terbuka.

Solo Trip Ke Semarang

Tidak berapa lama setelah saya masuk untuk melihat isi masjid, ternyata payungnya pun bersiap-siap tertutup. Jadi ngalamin pengalaman payung terbuka dan tertutup deh pas ke sini.

Oh iya, menurut saya bentuk payungnya lumayan mirip sama aslinya!

Solo Trip Ke Semarang

Destinasi ketiga sekaligus destinasi terakhir adalah ke Old City 3D Trick Art Museum yang berada di daerah kota tua. Menuju ke sini agak tersendat karena ada beberapa jalan yang dialihkan untuk perbaikan. Tapi kalau naik Gojek mah rasanya cepet aja sih buat saya.

Lokasi museum ini persis sekali di pinggir jalan dan berseberangan sama kompetitornya, Dream Museum Zone yang denger-denger berasal dari Korea. Tapi saya tetap masuk ke Old City 3D Trick Art Museum.

Jadi Old City 3D Trick Art Museum ini adalah tempat yang paling disuka sama orang Indonesia yang hobi difoto. Beda hal kalau waktu di Madam Tussauds Bangkok dulu kan kita berfoto dengan patung, kalau di sini ya cuma foto dengan menggunakan background foto yang seperti “menipu mata” gitu.

Solo Trip Ke Semarang

Solo Trip Ke Semarang

Pas baru pertama kali masuk, pertanyaan yang saya lontarkan ke petugas tiket adalah, “Mbak, saya sendiri aja nih. Bisa masuk buat foto gak?”. Dan untungnya bisa, karena di dalam ada petugas yang siap untuk bantu kita foto.

Masuk ke museum ini benar-benar penyegaran di waktu siang hari bolong yang panas. Untungnya ke sini waktu hari kerja, jadi benar-benar sepi. Bahkan ada juga sesama solo traveler yang juga masuk ke museum ini.

Solo Trip Ke Semarang

Solo Trip Ke Semarang

Menurut saya, peran petugas di dalam museum ini penting banget. Karena mereka yang tau angle pengambilan foto, serta tau pose-pose yang akan menonjolkan keunikan dari photo background-nya. Duh gak kebayang kalau ke sini lagi rame. Udah pasti berebutan cari spot foto, plus gak bisa minta tolong petugas karena sangking ramenya.

Oh iya, harga tiket masuk di sini cuma Rp50.000,- saja. Worth it sih kalau sepi kayak saya kemarin. Plus dapat fotografer gratis lagi hehehehe.

Solo Trip Ke Semarang

Dari museum saya sempat ketemuan juga sama Mas Nuno, blogger asal Semarang yang juga penyiar radio. Walaupun sering blog walking dan chat via social media, ini adalah kali pertamanya kita berdua ketemu.

Untungnya ngobrol sama penyiar radio, jadi ada aja bahasan selama ketemuan. Hehehe.

Setelah dari meet-up saya pun langsung balik ke hotel karena udah kecapekan dan juga kepanasan. Bahkan niat mau jalan-jalan di sekitar area Lawang Sewu pun malah batal karena ketiduran. Padahal jarak dari hotel ke Lawang Sewu tuh deket banget.

Next time saya review ya hotel yang saya tempati. Soalnya hotelnya gaya anak muda banget!

Baca: Review Hotel Rooms Inc. 

Itu dia perjalanan pertama saya jalan-jalan sendirian di Kota Semarang. Terima kasih buat Melissa, Rinta Dita, dan teman-teman lain yang kemarin ngasih tau tempat-tempat seru di Semarang. Sayangnya karena kurang persiapan jadinya banyak waktu yang terbuang kemarin.

Oh iya, ini dia makeup saya selama jalan-jalan di Semarang. Bawanya cuma sedikit lho! Kira-kira mau dibikin tutorialnya gak? Hehehehe.

Solo Trip Ke Semarang

Solo Trip Ke Semarang

Semoga bisa mampir ke Semarang lagi ya 😊

6 Comments

  1. untari travel notes 22/08/2018
    • Lia 27/08/2018
  2. fika 01/09/2018
    • Lia 03/09/2018
  3. nunoorange 03/09/2018
    • Lia 03/09/2018

Selesai baca? Yuk silahkan berkomentar dengan sopan di kolom ini. Mohon maaf link hidup akan saya moderasi. Terima kasih :)

Instagram

%d bloggers like this: