Advertorial Fashion Lifestyle

Pengalaman Jual Beli Pakaian Preloved di Tinkerlust

Saya ingat betul salah satu post instagram milik Mbak Pungky Prayitno yang sampai sekarang isinya bikin saya sedikit tertampar.

Jadi di post tersebut (yang sampe sekarang saya cari lagi belum ketemu hahaha) sebenarnya gak ditujukan buat saya sih, hanya saja isinya menceritakan bagaimana Mbak Pungky memiliki budget dan juga kebiasaan untuk meng-update bajunya setiap bulan. Karena apa? Karena gak mau baju yang dipakai itu-itu saja saat berfoto di instagram atau blog.

Trus saya langsung cek foto-foto saya di instagram. Haduuuh, mungkin followers saya udah hapal kali ya baju-baju saya kayak gimana. Hahahaha.

Buat sebagian orang yang pekerjaannya sering bertemu dengan orang lain, menghadiri acara, dan pastinya tampil di muka umum memang perlu punya stok pakaian yang banyak.

Apalagi sekarang saya sudah full bekerja untuk blog dan vlog, otomatis saya harus mempresentasikan diri dengan baik. Dan berusaha jangan sampai baju itu-itu terus yang dipakai. Bahkan setiap kali mau pergi ke sebuah acara, saya punya waktu sendiri yang cukup lama buat mikir mau pakai baju apa hari itu.

Rasanya kok saya gak punya baju lagi ya. Tapi kalau dibilang gak punya, lemari saya yang besar itu didominasi baju-baju saya daripada suami. Hahahaha. Masalah wanita memang begitu ya, selalu bilang gak punya baju.

Ada yang ngalamin hal sama?

JUAL BELI PAKAIAN PRELOVED DI TINKERLUST 

Saya adalah orang yang ketinggalan tahu tentang Tinkerlust. Tinkerlust ini ternyata adalah sebuah marketplace yang menjual barang-barang preloved yang branded. Webisite-nya sendiri bisa diakses di www.tinkerlust.com.

Memang sih selama ini udah sering denger nama Tinkerlust dari Andra Alodita yang memang berjualan barang preloved-nya di sini. Tapi entah kenapa waktu itu belum tertarik buat mengulik apa sih Tinkerlust itu.

Tinkerlust

Sampai akhirnya minggu lalu saya diundang untuk menghadiri GDP Power Lunch with Tinkerlust bersama para co-founder-nya Aliya Amitra dan Samira Shihab.

Di acara ini Mbak Aliya dan Mbak Samira menceritakan tujuan mereka membangun Tinkerlust adalah untuk mempermudah para wanita untuk berbelanja barang branded. Tapi tidak hanya untuk mendorong wanita untuk bersikap konsumtif, justru di sini para wanita juga berkesempatan untuk menjual barang-barang mereka yang khususnya tidak pernah dipakai, pas dibeli ukurannya gak cocok, dan alasan-alasan lain yang membuat lemari menjadi menumpuk.

Keuntungan dari menjual barang di Tinkerlust ini antara lain:

  • Barang akan diambil oleh tim Tinkerlust lalu dikurasi agar sesuai dengan kriteria yang pas untuk dijual kembali.
  • Barang akan di foto oleh Tinkerlust. Jadi penjual hanya cukup menyiapkan barang.
  • Barang juga akan dikirimkan Tinkerlust ke pembeli.
  • Penjual bisa mengatur harga jual sendiri. Tinkerlust menggunakan sistem komisi.

Tinkerlust

Menurut Mbak Aliya, yang dijual di Tinkerlust ini tidak hanya barang branded saja. Namun Tinkerlust juga menjual barang-barang dengan brand lokal yang harganya mulai dari Rp 100.000,-an.

Hal tersebut disetujui oleh Shinta Rosvita yaitu top seller yang memiliki profesi sebagai PR dari sebuah brand kosmetik internasional. Karena tuntutan profesinya ia pun sering membeli baju yang cukup banyak. Namun karena pakaian tersebut life cycle-nya hanya sebentar, ia pun menjual kembali pakaian-pakaiannya melalui Tinkerlust.

Menurutnya berjualan di Tinkerlust lebih nyaman dibandingkan dulu saat ia masih rajin ikut garage sale. Katanya dalam sebulan itu dia bisa menerima pemasukan minimal Rp 300.000,- per bulan. Dan total pendapatan yang sudah didapat selama berjualan 2 tahun ini sudah sekitar Rp 30.000.000,-an. Wow!

PENGALAMAN BELI PAKAIAN PRELOVED DI TINKERLUST

Sepulangnya dari acara tersebut saya langsung semangat buka website Tinkerlust. Langsung deh browsing cari pakaian buat modal pergi ke event blogger. Maklum, koleksi saya sudah hampir sering dipakai semua.

Saya cukup kaget lho sama produk-produk yang dijual. Kenapa? Karena ada beberapa produk yang kita tau kalau di jual di mall pasti di atas Rp 200.000,- atau Rp 300.000,-an. Tapi di Tinkerlust ini saya bisa dapat baju merek Zara seharga Rp 100.000,- saja.

Tinkerlust

Baju-baju yang lain pun bisa dibilang harganya cukup terjangkau, sampai akhirnya saya kalap beli 3 baju hehehe.

Oiya, ada sedikit saran nih buat Tinkerlust untuk menyediakan foto model saat menggunakan produk supaya kita ada gambaran barangnya 🙂

Tinkerlust

Proses pembayaran dan konfirmasi bisa dibilang prosesnya oke, masih termasuk standar seperti marketplace lainnya. Saya pesan Hari Rabu sore, barang sudah sampai Kamis malam. Barangnya sendiri menggunakan iruna eLogistics sebagai vendor pengantaran barang.

Begitu barang sampai, saya langsung buru-buru buka. Awalnya saya punya bayangan kalau barangnya akan terlihat seperti barang yang ada cacat gitu. Ternyata salah besar! Soalnya pakaiannya itu pakaian yang layak pakai. Cuma bedanya ini pakaiannya wangi banget. Saya yakin ini pasti dicuci sama tim Tinkerlust.

Tinkerlust

Tinkerlust

Vest ini saya beli seharga Rp 150.000,- saja

Tentunya saya senang banget dong dapat pakaian baru dengan harga yang sangat terjangkau. Dan jadi kepikiran juga untuk jualin pakaian-pakaian saya yang masih bagus dan yang gak pernah dipakai sama sekali. Siapa tau bisa balik modal kan? Hehehehe.

Baru aja saya mendaftarkan program penjualan dan sekarang lagi menunggu pakaian diangkut. Next saya ceritain ya kalau sudah berhasil jualan 🙂

TIPS PINTAR MENGATUR KEUANGAN WANITA

Kalau udah ngomongin budget belanja dan juga jualan barang tentunya berkaitan banget dengan uang. Untungnya ada Prita Ghozie, financial educator yang juga hadir di acara kemarin.

Berikut adalah tips dari Mbak Prita:

  • Buat shopping account itu wajib supaya gak kecampur sama budget-budget yang lain.
  • Selalu usahakan untuk menggunakan uang berbelanja pakaian dari uang hasil penjualan barang preloved kita. Jadi biar gak boros.
  • Hindari hutang kartu kredit. Kartu kredit hanya boleh dipakai sebagai alat pembayaran saja.
  • Jadikan pakaian yang kita beli ini sebagai modal kerja (khususnya buat saya sebagai blogger dan vlogger dan mungkin juga kamu untuk profesimu sendiri). Kalau memang bajunya bisa dipakai lama boleh membeli pakaian yang brand-nya bagus. Tapi kalau butuh baju hanya untuk memenuhi dress code saja padahal warna atau model yang dibeli gak disuka, mending beli baju yang biasa saja.

Fiuhhh~ Tips dari Mbak Prita pengen banget nih saya terapkan. Biar urusan pakaian ini tetap ada budget-nya setiap bulan, dan pakaian yang sudah tidak dipakai lagi bisa muter terus fungsinya untuk orang lain.

Tinkerlust

Ada yang tertarik belanja dan berjualan di Tinkerlust juga? 🙂


UPDATE 23 MEI 2018

Finally bisa cerita lagi soal update pengalaman jualan di Tinkerlust. Tanpa berlama-lama saya akan ceritakan proses penjualan di Tinkerlust berdasarkan pengalaman saya ya. Ini dia susunan kronologisnya.

23 April 2018

Pada hari ini saya mengajukan proses penjualan dengan mengisi data di website Tinkerlust. Linknya bisa di klik di sini ya.

Jika kalian buka link tersebut maka akan ada informasi yang detail tentang cara menjual, skema penjualan, dan syarat-syaratnya. Jika setuju maka ceklist tanda setuju dan klik tombol yang ada di situ.

Setelah itu nanti akan keluar form data diri, informasi produk, dan informasi lainnya. Jika kamu sudah pernah daftar dan ada akun maka tahap ini bisa dilewati.

Oh iya, kalau kalian sudah sampai tahap ini jangan lupa isi kode referral dengan nomor ini ya 992861545

Di sini ada dua pilihan untuk pengumpulan produk yang mau dijual. Mau minta mereka yang ambil atau kita kirim ke tempat mereka di Jl. Sawo No. 29 Menteng, Jakarta Pusat 10310.

Saya sendiri mau coba minta mereka yang ambil. Lalu setelah itu nanti akan keluar pilihan kapan produk akan diambil.

Waktu itu pilihan pengambilannya berselang minimal 2 minggu semua. Entah memang begitu rentang waktunya atau kemarin sedang overload. Akhirnya saya pilih tanggal 8 Mei 2018 pukul 9 pagi untuk pengambilan.

Setelah semua selesai, Tinkerlust akan kirim email recap semua informasi yang sudah kita isi.

Tinkerlust

6 Mei 2018

Ada e-mail masuk untuk reminder bahwa dalam waktu 2 hari lagi pengambilan akan dilakukan. Kita bisa konfirmasi untuk ambil atau minta di reschedule.

8 Mei 2018

Dari pagi saya sudah rapi karena takut ada orang datang ambil barang. Maklum, soalnya saya ajukan jam 9 pagi untuk pengambilan. Nyatanya kurir baru datang siang hari.

Saya baru tau juga kalau kurir yang datang ambil barang adalah bukan tim dari Tinkerlust. Ternyata mereka pakai jasa pengiriman lain, kalau saya kemarin yang datang adalah dari Alfatrex.

Pastikan saat kirim barang dikemas dalam satu kantong. Lalu tempel informasi data di depan kantongnya. Apa saja yang harus ditulis sudah dijelaskan di e-mail.

Oh iya, untuk proses pengiriman ini dikenakan biaya Rp50.000,- untuk sekali proses. Nanti biaya ini akan dipotong dari hasil penjualan.

Sorenya saya terima e-mail konfirmasi bahwa barang sudah diterima oleh Tinkerlust.

Tinkerlust

23 Mei 2018

Entah karena barang saya ada 12 items atau engga, proses dari pengambilan barang, lalu kurasi, sampai akhirnya selesai untuk dijual cukup lama sekali.

Di sini saya juga dapat notifikasi via email barang apa saja yang diterima dan apa yang ditolak.

Dari 12 items, hanya 2 saja yang diterima oleh Tinkerlust. Masing-masing items dijelaskan kenapa alasan ditolaknya.

Sebagian besar alasan saya ditolak adalah karena tidak ada brand-nya dan “Out of our Brand List”. Entahlah yang bagian akhir ini artinya apa.

Tinkerlust

Jadi menurut saya sebaiknya sebelum kirim barang pastikan dulu mereknya sudah ada di listing mereka. Dan bisa dibilang kurasi dari Tinkerlust yang ketat ini benar-benar membuat konsumen aman, karena pasti barang yang dijual sangat bagus kualitasnya.

Di tahap ini juga kita akan dikasih tau harga jual rekomendasi dari Tinkerlust. Feel free untuk ubah harga sesuai keinginan kita.

Tinkerlust


Itu dia pengalaman saya berbelanja dan jualan di Tinkerlust. Sedikit tips berjualan di Tinkerlust:

  • Kumpulkan semua pakaian yang masih layak pakai. Dan pastikan mereknya sudah ter-listing di Tinkerlust apa belum. Ini untuk meminimalisir barang ditolak.
  • Kumpulkan pakaian dalam jumlah banyak (tapi masih bisa memungkinkan dibawa sama kurir yang naik sepeda motor ya). Karena berapa pun banyaknya, biaya pengiriman sama-sama Rp50.000,-.
  • Pengumpulan pakaian dalam jumlah banyak juga untuk meminimalisir waktu proses dari mulai pengiriman sampai siap jual yang bisa memakan waktu sampai 1 bulan. Jadi mending sekalian.

Semoga informasinya bermanfaat ya 🙂

15 Comments

  1. Ratna Dewi 30/04/2018
    • Lia 03/05/2018
    • Lia 03/05/2018
  2. Mayuf 30/04/2018
    • Lia 03/05/2018
  3. Edwina Hidayah 02/05/2018
    • Lia 03/05/2018
  4. Ilham Sadli 03/05/2018
    • Lia 03/05/2018
  5. ayanapunya 16/05/2018
    • Lia 16/05/2018
  6. Ersa 25/05/2018
    • Lia 29/05/2018
  7. Oline 29/05/2018
    • Lia 29/05/2018

Selesai baca? Yuk silahkan berkomentar dengan sopan di kolom ini. Mohon maaf link hidup akan saya moderasi. Terima kasih :)

Instagram

%d bloggers like this: