Bisakah Kita Lebih Menikmati Pagi?

Coba deh tonton video ini sebentar. Paling tidak sampai setengahnya saja. Atau di skip bagian dandannya (kalo yang gak suka):
Ini adalah Vlog (Video Blog) yang dibuat oleh Ingrid Nilsen. Saya suka sekali sama video-video Ingrid yang informatif dan secara visual juga makin bagus aja.
Kali ini Ingrid share tentang bagaimana ia memulai hari dengan melakukan berbagai hal di pagi hari.
Kalau dilihat-lihat, sebenarnya saya juga sudah melakukan apa yang Ingrid lakukan. Memasang alarm di pagi hari. Bahkan saya juga gak bisa berangkat kerja kalau belum membereskan selimut dan tempat tidur. 
Biasanya setelah itu saya mandi dulu (kalau gak berebutan antrian mandi sama adik-adik saya). Dilanjutkan dengan memasak. Tapi masaknya bukan buat sarapan, melainkan buat bekal. Lumayan kan, lebih sehat dan irit hehehe. Kalau sarapannya, biasanya saya makan makanan semalam, atau beli roti di kantor (sedih yaaa… hiksss).
Nah, yang beda lagi nih. Saya bisa dibilang kalo ke kantor paling males dandan. Paling terpaksa ya biar gak pucet aja. Masih ingat kan bagaimana penampilan saya kalo weekday? Hahaha.
Kalo liat video Ingrid ini berasanya pagi tuh kayaknya indah banget ya. Semuanya dikerjain dengan santai. Tapi coba deh, apakah kalian juga bisa merasakan “ketenangan” seperti ini di pagi hari?
Saya cuma sedikit dari orang yang beruntung saja, karena jarak rumah dan kantor cuma sekitar 30 menit. Tapi itu juga kalo gak macet, paling engga saya butuh waktu 1 jam untuk jaga-jaga supaya tidak telat masuk kantor.
Lalu bagaimana kabarnya buat teman-teman yang dari subuh udah harus jalan ya? Aduh gak kebayang kalo itu terjadi sama saya (si anak yang doyannya tidur ini). 
Belum lagi masih harus buru-buru kejar kendaraan umum. Yang bawa kendaraan stres sendiri menghadapi macet. Sarapan terpaksa di jalan. Atau kalo apes sedikit sarapannya digabung sama makan siang (pengalaman pribadi!). Hahahaha…
Tapi memang itulah yang harus kita hadapi sebagai penduduk Kota Jakarta ataupun bagi karyawan yang bekerja di Jakarta. Kayaknya waktu terasa cepat, sehingga kita lupa untuk menikmati keindahan pagi. 
Padahal kalau bisa kita sedikit lebih memperhatikan, gak ada salahnya kok menikmati pagi dengan membaca buku saat di kendaraan umum. Atau bersenandung sambil mendengarkan musik di radio kesayangan. Atau saya paling suka memperhatikan jalanan. Lihat anak-anak kecil yang mau berangkat sekolah. Ada juga ibu-ibu yang sedang jualan. Bahkan saya seneng liatin orang-orang yang lagi senam (I wish I could do exercise in the morning >.<)
Yaaa… Sepatutnya semua disyukuri saja. Biar begitu, saya masih punya mimpi kalau suatu saat bisa lebih menikmati pagi dan sepanjang hari seperti cara Mbak Andra dan Ingrid ini. Amieeeen 😀
Lalu, gimana cara kamu menikmati pagi?

8 thoughts on “Bisakah Kita Lebih Menikmati Pagi?

  1. Kalo saya menikmati keindahan pagi dengan nyetir. Meskipun agak buru-buru pas pagi tapi waktu nyetir bisa banget merhatiin detail langit yang berubah warna. Beda kegiatan tapi sama indahnya 😀

  2. aku juga biasanya siapinnya dari malem. kayak potong-potong cabe, keluarin daging dari freezer, dll. jadi pas pagi tinggal goreng2 deh 🙂

  3. saya udah lama gak nyetir mas. stres sendiri di jalan. sekarang lebih seneng naik kendaraan umum (untungnya kantor juga ga jauh hehehe).

    seneng deh, kalo bisa enjoy every time, even in the most annoying situation 🙂

Selesai baca? Yuk silahkan berkomentar dengan sopan di kolom ini. Mohon maaf link hidup akan saya moderasi. Terima kasih :)