Gocap Sehari? Harus Bisa! 

Idih maksa banget ya judulnya. Mentang-mentang mau nikah, jadi wajib pengiritan disana sini sampai pengen ikutan social movement gocap sehari 😛

Jadi social movement ini mulai ramai di timeline saya di minggu ini sejak Mbak Ligwina Hananto, si Financial Planner kondang nan kocak itu mengajak followers-nya untuk ikut social movement dari Moola.

Pada gerakan ini, kita ditantang untuk bisa hanya mengeluarkan uang maksimal Rp 50.000,- dalam sehari. Nanti share ceritanya di twitter dan juga di websitenya.

Gocap sendiri merupakan bahasa sehari-hari anak Jakarta (gak tau deh di daerah lain gimana) yang artinya adalah 50. Sebenernya kalo 50ribu itu seharusnya goban, bukan gocap. Tapi ya udahlah ga usah dibahas ye… :\

50RIBU SEHARI. CUKUP? 

Sebenernya pada ngeh gak sih dalam sehari itu bisa keluarin uang berapa. Dalam kasus pekerja kantoran kayak saya berarti yang dihitung adalah pengeluaran harian seperti transport dan makan.

Kalau dihitung dengan rinci, total biaya transport saya pulang pergi dalam sehari adalah Rp 14.000,-

Sedangkan makan siang biasanya tidak terduga, saya ambil pukul rata menjadi Rp 20.000,- per hari.

Seandainya tidak sempat sarapan, saya biasanya mampir ke alfamart atau indomaret untuk beli sereal instan yang harganya bisa sekitar Rp 8.000,-.

Jika ditotal, semua anggaran biaya saya dalam sehari adalah Rp 42.000,-. Masih sisa Rp 8.000,-.

Cukup dong?

Itu rencananya…. Kenyataannya?

GODAAN-GODAAN SYAITON

Mungkin kalau dilihat badan saya itu kecil ya. Bahkan cenderung kurus kerempeng sampai semua orang suka kasihan liat saya kayak gak pernah dikasih makan.

Tapi jangan kasihan, mending kasih saya makanan aja. Soalnya porsi makan saya itu gak mencerminkan ukuran tubuh saya.

Saat makan siang dengan menu nasi padang, saya bisa lho bilang masih lapar. Udah baca apa saja yang saya makan pas ke tempat kuliner di malam hari? Baca deh, pasti kalian iri *minta ditabok 😛

Nah, godaan paling utama dalam hal mengeluarkan uang adalah JAJANAN.

Ya Tuhan, saya lemah sekali sama pisang molen, es krim McFlurry, apalagi batagor yang ada di sebelah Masjid.

Tanpa terasa uang yang dikeluarkan jadi banyak juga.

Belum lagi penyakit saya yang suka mengatas namakan “gak ada duit kecil buat naik angkot”. Daripada kembaliannya diambil abang angkot, mending saya pecahin dulu uang besarnya dengan beli es krim di warung. Enak toh? >.<

Yang paling suka bikin ngenes lagi adalah kalau tergoda sama rayuan temen untuk beli barang. Entah itu tupperware lah, lipstick barulah, promo JSM di alfamart (hahahaha), dan barang-barang lain yang menurut saya, “beli sekarang ajalah, mumpung murah” -padahal lagi ga butuh. #wanita

Ujung-ujungnya gocap sehari cuma wacana doang.

GOCAP SEHARI? HARUS BISA!

Berhubung ada social movement yang lagi hangat-hangatnya ini, akhirnya saya membulatkan tekad lagi untuk menyukseskan gerakan gocap sehari. Biarpun gak ikut share ke socmed setiap hari tapi saya ingin mulai mempraktekan ke diri sendiri.

Bahkan saya sudah share gerakan ini kepada teman-teman. Pertama sih tujuannya untuk mengajak. Kedua, supaya mereka jadi satpam saya kalau tiba-tiba sehabis makan siang masih bilang laper #truestory.

Yang namanya rencana pasti ada strateginya dong. Ini dia beberapa strategi yang kemarin sudah saya coba:

  • Sarapan dan bawa bekal dari rumah. Ini agak tricky juga sih, karena kan yang namanya bawa bekal sudah pasti saya juga harus belanja bahan-bahannya. Dan belanja bahan masakan itu banyak godaannya lho. Mau beli satu, eh jadi beli banyak. Biasanya sih saya sudah menentukan menu apa yang akan dimasak dalam seminggu. Dan bahannya jangan berbeda jauh, jadi lebih hemat.
  • Tuker uang menjadi pecahan kecil. Berhubung uang sisa THR kemarin masih ada banyak, saya menggunakan uang pecahan 2ribu dan 5ribuan saat ke pergi ke kantor. Jadi tidak ada alasan untuk menukar uang kecil dulu dengan beli jajanan.
  • Kalau bisa sekalian bayar hutang puasa. Mumpung puasa masih fresh beberapa bulan yang lalu, yuk dibayarin hutang-hutangnya. Dengan berpuasa selain saya bisa membayar hutang, saya juga fokus hanya bekerja saja. Tidak lagi mikirin mau makan siang apa dan budget-nya berapa.
  • Buat tujuan dari sisa uang yang bisa dihemat. Namanya sebuah perubahan itu kan pasti susah, jadi perlu ada trigger-nya. Nah kalau saya sih senang dikasih reward atas prestasi yang sudah berhasil di dapat. Dalam hal ini misalnya kalau saya bisa menyisihkan uang Rp 8.000,- per hari kerja. Berarti dalam sebulan bisa dapat uang Rp 176.000,-. Lumayan kan bisa beli lipstik lokal 3 hihihihi.

Lalu bagaimana hasilnya setelah 3 hari mencoba social movement ini?

Alhamdulillah masih stay on track. Bahkan surlpus berlebihan ketika beberapa kali teman saya mengajak pulang bareng naik motor. Jadi budget transport bisa hemat pada hari itu.

Gocap sehari? Cukup banget 🙂

PR selanjutnya adalah pengen coba taro uang sisa budget dalam sehari ke dalam sebuah celengan (atau botol air minum mineral?). Selama ini cuma taro di dalam dompet aja dan gak ambil jatah buat besoknya. Efeknya jadi gak kelihatan banget tabungannya.

Oh iya, sama satu lagi. Saya masih belum bisa mengerem pengeluaran saat weekend. Biasanya alokasi biaya paling besar adalah makan. Kayaknya pengen semua dicobain mumpung hari libur.

Entah nanti bagaimana caranya supaya lebih hemat lagi, khususnya saat weekend. Mari dipikirkan.

Kalau kalian bisa gak cuma keluar uang gocap dalam sehari? Share dong pengeluaran dan tips hematnya 🙂

48 thoughts on “Gocap Sehari? Harus Bisa! 

  1. Gocap sehari? kalo buat urusan dapur ajah seh bisa 🙂 ato pas kerja buat transport sama makan plus ngemil bisa dibawah gocap 🙂 tapi kalo sama jajan anak2 yg aduhai sehari bisa habis berapa tuh jajan doank hehe

  2. aku naik ojek ke stasiun 15 ribu, pulangnya juga sama, berarti 30 ribu…blm lagi byr bis atau ojek lagi ke tempat tujuan..trus makan dan org blm tentu masak pagi tiap hari….bisa 50 ribu sehari tp lihat kebutuhan masing-masing..tp bisa dipikirkan caranya..krn selalu ada jalan menuju Roma

  3. Hahaha gw juga mau bilang harusnya goban dong bukan gocap Hahaha.

    Bisa kalo mau goban atau less than the sehari. Selain bawa makan dari rumah juga kemana mana pake mobil sendiri dan pake supir. Bayar belanja makanan, cicilan mobil dan gaji supir bayar nya bulanan jd sehari hari gak ush keluar duit, jd less than goban. Ntar akhir bulan baru bayar semua. Huahahaha.

  4. Hahahaha bener kata Arman.. Goban dong nama nya 🙂

    Klo gw msh kerja kmrn sih selalu bawa bekel dr rumah, sarapan jg bawa, jd pengeluaran paling di sore hari beli gorengan buat cemilan, itu jg patungan sih. Ya bisa lah dibawah goban sehari. Tapi pengeluaran mingguan (belanja sayur+lauk) plus bensin 2hr sekali sih tetep yah ga bs goban hehehe

  5. kalo saya sih bisa mbak 😀
    soalnya makan dan transport ditaggung kantor semua wkwk XD
    kadang sehari dua hari ya nggak jajan, karena di kantor udah banyak camilan :9

  6. Aku emang range pengeluaran sehari-hari segitu. Seringnya bisa kecuali pas belanja mingguan sama beli bahan bakar kendaraan. Tapi kayaknya akhir2 ini sering kendor nih. Ada campaign ini jd pengen ngencengin lagi :p

  7. bisa sih tp masak sendiri, misal kangkung 1 iket 3 ribu, ayam 1/4 kg 11 ribu, bumbu 5ribu lah dibuat makan 3 kali jajan ga sering, ongkos ojek sekali doang 7rb.. selesai ^_^ tp kao weekend engga deh hehe

  8. nah, kalo aku bisa banget 🙂 soalnya senengnya lbh ke makan inti drpd jajan. Kl mau jajan , yg awet sampe besoknya, contoh biskuit rasa sayur favorit, dan selalu minum air putih biar sehat dan hemat 😀 bawa bekel itu mujarab juga 😀

  9. aku kadang-kadang bisa sih gocap sehari, buat berdua sama suami. Pagi masak sarapan sekalian bekalin makan siang buat suami, malam sih tinggal beli lauk kalau pengen makan aja, kadang kalau malem males makan berat sih.. ada saat dimana gocap tuh cukup sehari tapi ada juga yang gak cukup karena mesti ada acara diluar dan nongkrong sama temen hehehe

    1. Asal sesekali gapapa lah yaaa. Yang penting semua on budget. Waaahh kalo udah nikah lebih hemat yaaa? Share dooong cerita pengalamanmu 😀

  10. kalau ukuran saya yang masih serumah sama orang tua, cukup dengan makan saja dirumah yang sudah disediakan. Saya juga tidak terlalu suka ngemil sih mba,jadi lumayan bisa lah. tapi gak tahu kalau buat yang ngekost atau numpang dirumah orang,. haha

  11. Haiyah, buat aku gocap sehari kurang efektif karena harus belanja bulanan buat makan + kebutuhan rumah tangga. XD Lebih suka pake anggaran bulanan 😀

Selesai baca? Yuk silahkan berkomentar dengan sopan di kolom ini. Mohon maaf link hidup akan saya moderasi. Terima kasih :)