Seseorang (Di Divisi) Marketing

Sebelum kita obrolin soal meme di atas, saya mau jelasin dulu kalo saya tau kalo memang Marketing dan Sales itu beda. Wong lulusan manajemen pemasaran. Malu sama skripsi ah, kalo gak bisa bedain Marketing sama Sales. Lagian sebenernya meme itu kurang tepat. Seharusnya diganti menjadi “Seorang Marketer. Marketer kan kata subjek, lebih pas lah. Atau “Kerjaan Seseorang di Divisi Marketing. Ah sudahlah, ribet kamu, Lia! Hahahahaha…
Mungkin kalau dalam konteks marketing di meme tersebut sih general aja. Kadang kala gak di semua kantor itu ada divisi Marketing sendiri dan Sales sendiri. Saya pernah ngerasain divisi tersebut dipisah dan ngerasain juga di divisi tersebut yang dicampur. 
So, konteksnya kali ini adalah soal apa yang terjadi dalam cerita meme tersebut ya. Dimana terlihat si karyawan (atau marketer) pada dasarnya sedang benar-benar bekerja sesuai tugasnya. Namun kalau dilihat orang lain kesannya dia bukan bekerja, tapi main-main. 
Di sini yang kadang saya suka ngerasa beberapa orang terlalu judgmental. Usil urusin hidup orang lain. Gak seneng kalo liat orang lain lebih bahagia. Padahal ya, belum tentu juga kok orang tersebut bahagia terus. He/She only just decided to show that he/she is always happy. 
Sedikit curhat mengenai pekerjaan saya, saya juga sering dapet omongan kalo kerjaan saya santai dan enak. Saya sih cuma meng-amien-kan saja. Mudah-mudahan enak terus yaaa, walaupun pada kenyataannya juga engga. Beban yang dipegang juga masing-masing beda. Hasil yang didapat juga beda.
Eh, tapi kalo ngebaca lagi post ini kesannya pembelaan diri banget ya saya. Hahahaha. Gapapa deh, saya sih sabar-sabar dan nerima-nerima aja kalo ada orang yang ngerasa iri sama pekerjaan saya. Yang penting saya gak iri-iri banget sama kerjaan orang, kecuali sama kerjaannya Michelle Phan! 😛
Baca juga: Enak Yaaa…

10 thoughts on “Seseorang (Di Divisi) Marketing

  1. Krn aku tau kerjaan marketing gmn, aku ga pernah usil tuh sm tmn ku, krn aku tau banget mrk klo lg ribet, urusan nya bisa lbh ribet dr kerjaan aku #pengalamansendiridikantordulu hihihi

  2. Hahahaha. Toss juga, saya produk merangkap marketing sih. Mas. Intinya sama-sama aja ya hahaha… Nge-follow up terusss kerjanya 😀

  3. Iya, Mbak. Kalo ngertiin sih enak ya. Kadang ada yang memandang sebelah mata sama kerjaan kita. Padahal kalo kita suruh tukeran sehari juga dia bakalan ngerasain ada gak enaknya juga 🙂

  4. Terkadang hidup memang seperti itu, kita dituntut untuk menjalankan menjalankan 2-3 peran sekaligus. Di tempat saya bekerja dulu divisi marketing memang kerjanya dobel-dobel gitu, tapi giliran udah closing mereka paling gede dapet bonusnya. Dijalani aja dulu, pasti ada hikmah dibalik peristiwa. Klo memang udah mentok dan tidak ada solusi ya mau bagaimana lagi. Kita bukan robot yang bisa disuruh ini dan itu. Salam..

  5. Setuju Mas Asep. Bagi saya bekerja jangan ngeliat orang lain. Diri sendiri aja. Selama sanggup ya jalanin, kalo engga ya cari yang lain hihihi 😀

  6. Aku belom pernah kerja sih di bagian sales atau marketing. Tapi denger dari cerita kawan-kawan yang kerja di bagian itu, rada-rada cengok pas tau harus selalu follow up. Hahah 😀

  7. Iya, Beby. Karena kerjaan Marketing itu sifatnya dinamis. Gak selalu pasti. Jadi kita harus sering-sering follow up supaya semua project berjalan dengan baik. Tapi kalo aku lagi santai ya biasanya browsing. Tapi lebih ke browsing untuk update ilmu sama berita terbaru. Cuma kadang disalah artikan dengan teman-teman lain hihihi 😀

Selesai baca? Yuk silahkan berkomentar dengan sopan di kolom ini. Mohon maaf link hidup akan saya moderasi. Terima kasih :)