Saya Memang Kurus, Tapi…

Seperti layaknya wanita lain, saya juga sering ngerasa jengah sama komentar orang lain mengenai fisik saya. 
“Kamu kok kurus banget sih, gak pernah makan ya?”
Kalo orang yang gak kenal saya mungkin mikirnya saya anak yang makannya sedikit dan sok-sokan diet.
Tapi suer deh, saya gak pernah ada niat mau kurusin badan. Justru sebaliknya kepengen nambahin berat badan paling engga 5Kg lagi supaya ideal dan semok.
Nah, lalu apa problem-nya? Pertama, saya anaknya pemilih dalam soal makanan. Saya gak suka sambel, otomatis makanan saya kalo gak ada bumbu masakan yang enak jadinya terasa hambar.
Kedua, mau makan sebanyak apapun kayaknya susah juga naikin berat badannya. Percaya gak percaya, saya paling gak bisa kalo sampe kelewat makan siang dan malem. Kalo sedikit ngikutin kata iklan, “Gw resek anaknya kalo laper!”
Pacar saya suka jadi korban malu akibat kelaperan saya. Soalnya kalo laper saya bakalan terusan ngoceh, “Laper nih… Laper… Makan dongg…” sampe akhirnya diem kalo udah makan. 
Dan hal ini juga kejadian pas tadi malam. Rencananya kita berdua mau mampir ke supermaket buat belanja bahan-bahan masakan. Karena abis pulang kantor, wajar dong saya kelaperan. Jadi dari supermaket udah gelisah, pengen buru-buru cari restoran buat makan. Saya bolak-balik nyuruh pacar buru-buru.
Setelah akhirnya selesai belanja, kita langsung ke Warung Tenda Wisma Gading Permai (WGP) yang tadinya kepengen makan Tahu Telor. Berhubung pacar lagi sakit, jadinya kita makan bubur di Ropita yang ada di sebelahnya Tahu Telor.
Mau tau apa yang akhirnya saya pesan?
  1. Ngabisin setengah Bubur Ayam pacar (sangking lapernya gak pake difoto dulu)
  2. Roti Bakar Keju sebagai pembuka
  3. Indomie Rebus + Telor sebagai makanan utama
  4. Ditutup dengan Tahu Telor
Percaya gak itu semua saya abisin? Kalo ngeliat postur saya sih bakalan bilang gak percaya. Tapi itu kenyataannya. 
Bahkan makanan favorit saya pas makan siang di jam kantor adalah Nasi Padang. Tau kan nasi putihnya sebanyak apa kalo di bungkus? Saya sanggup abisin dalam 5 menit. Hahahahaha. Entah mesti bangga apa engga sih ini jadinya 😀
Itu semua makanan saya sanggup lahap tentunya kalo napsu makan lagi bagus. Kalo lagi gak enak badan, biasanya akhirnya bisa juga sih gak makan apa-apa. Tapi jarang banget kayak gitu.
Jadiiii, tau kan kenapa saya males makan di sebelah bos kalo lagi ada acara makan-makan kantor? Gak bisa makan banyak! Rugi bandar ituuuu namanya. Hahahahaha 😀
Kadang saya takut juga sih, kenapa makan banyak tapi badannya tetep kurus. Sampe-sampe saya minum obat cacing lho. Dengan berharap bisa gemuk. Tapi hasilnya nihil. 
Memang kalo udah dari sananya badannya kecil, ya sudahlah pasrah aja. Buat orang-orang yang suka nyinyir sama ukuran badan saya, saya doain gak ngeri kalo liat saya makan. Hahahahaha 😀

16 thoughts on “Saya Memang Kurus, Tapi…

  1. Hahahaha…. Iya, Mas. Kalo napsu makan bagus suka kalap makannya. Apalagi kalo makan seafood. Udah deh, aku yang paling akhir selesai makan 😀

  2. Woaaaa…. Yang aku alami banget tuh yang ada di tulisan ini. Ahhh… Kali aku sih sering jawabnya, 'Lihat tuh para model catwalk, bodi-bodinya macam gua.' hweheee

  3. asiiiik itu makan banyak tp tetep kuruuus 😀
    tapi harus tetep rajin MCU buat ngecek kadar kolesterol dll yahh
    soalnya aku juga gitu sihh, makan buanyak tetep kurus eh gak taunya kolesterol mayan tinggi x_x

    ehhhh aku juga suka tuuhh WGP, makan rujak cingur sama tahu telor
    tapi jauh banget kesananya 😀

  4. Iya Ditaaa. Aku juga takut gula sih. Soalnya suka banget ama manis >.<
    Kita harus tetep sehat yaaa 🙂

    Wah, tau WGP juga? Hihihi udah lama aku ga ke WGP, eh kmrn banyak yang baru ternyata.

  5. Hihihi pengalamannya persis banget sama temen deketku. Persis kek Mbak Lia, dia juga picky eater. Tapi sekali makan makanan favoritnya, langsung segambreng! Trus ya gituuu, bodinya gak pernah mekar se centi pun. 😂😂

Selesai baca? Yuk silahkan berkomentar dengan sopan di kolom ini. Mohon maaf link hidup akan saya moderasi. Terima kasih :)