Acne Stories Advertorial Beauty

Kenapa Jerawat Susah Sembuh? Mungkin Ini Penyebabnya

Mengalami jerawat dan menceritakannya di blog punya pengalaman tersendiri buat saya. Selain akhirnya banyak teman yang berbagi cerita, namun tidak sedikit juga yang menanyakan berbagai tips tentang jerawat.

Banyak dari komentar yang masuk saat saya me-review sebuah produk adalah, kenapa kok produknya gak cocok buat saya? Bagaimana cara menghilangkan jerawat? Kenapa jerawat susah sembuh? Dan masih banyak lagi.

Satu hal yang saya selalu sampaikan kepada pembaca terkait dengan masalah jerawat adalah pentingnya untuk mengetahui apa penyebab terjadinya jerawat tersebut?

Seperti yang kita ketahui, penyebab jerawat memang beragam. Ada yang karena kulitnya tidak bersihkan sehingga pori-pori tertutup, ada yang karena pola hidup yang tidak seimbang, dan ada juga yang karena hormon.

Nah yang terakhir ini nih saya selalu pikir hormon itu berkaitan dengan masa Premenstrual Syndrom (PMS) saja. Makanya banyak dari kita yang menganggap kalau mau mens atau setelah mens pasti jerawatan.

Lalu bagaimana yang gak mens aja juga tetap jerawatan? Tipenya jerawat yang susah sembuh juga lagi. Apakah penyebabnya karena hormon juga?

Jawabannya adalah ada kemungkinan disebabkan oleh hyperandrogen.

Disclosure: Tulisan merupakan informasi dari acara talkshow yang diselenggarakan oleh PT. Bayer Indonesia dan Beautynesia yaitu menjelaskan tentang Hyperandrogen. Tulisan dibuat berdasarkan informasi yang disampaikan pada saat acara berlangsung dan saya tulis di blog sebagai informasi kepada pembaca.


APA ITU HYPERANDROGEN?

Jerawat Susah Sembuh

Selasa, 13 Februari 2018 yang lalu saya diundang oleh PT. Bayer Indonesia dan Beautynesia untuk menghadiri sebuah acara yang memiliki judul, “Waspadai Hyperandrogen! Penyebab Jerawat Membandel Pada Wanita”.

Acara ini diisi oleh dr. Triwiji Nurdiastuti, M. Biomed (AAM) sebagai narasumber yang menjelaskan tentang hyperandrogen.

Hyperandrogen adalah suatu situasi dimana kadar androgen pada wanita jumlahnya berlebihan. Androgen sendiri adalah hormon seks pria”

Gejala umum yang bisa dilihat dari hyperandrogen adalah:

ACNE (JERAWAT)

  • Memiliki jerawat yang cenderung sulit diatasi dibanding jerawat biasa. Makanya jerawat susah sembuh walaupun udah bolak-balik ke dokter.
  • Jerawatnya besar dan bernanah.
  • Jerawatnya juga berpotensi menimbulkan bekas.
  • Tidak hanya di wajah, tapi bisa di bagian tubuh mana saja dengan jumlah yang banyak.

SEBOROIK

Kulit kepala yang berminyak, berketombe, dan bersisik.

HIRSUTISM

Memiliki rambut dan bulu seperti pada pertumbuhan rambut dan bulu pada pria. Misalnya tumbuh kumis, jambang, bulu kaki dan tangan lebih banyak, dan ada bulu dada.

ALOPECIA

Mengalami kerontokan rambut dalam jumlah banyak dan tiba-tiba.

HIDRADENITIS SUPURATIVE

Atau juga yang bisa disebut acne inversa merupakan penyakit kulit jangka panjang yang menyebabkan timbulnya benjolan di bawah kulit di dekat kelenjar keringat. Contohnya pada ketiak dan di antara bokong.

SINDROM OVARIUM POLIKISTIK

  • Siklus mensturasi yang tidak lancar
  • Polcystic Ovary Syndrome (PCOS)

OBESITAS

Memiliki berat badan yang berlebihan.

LAINNYA

  • Dorongan seksual yang meningkat
  • Kencing manis
  • Suara yang dalam seperti suara pria pada umumnya

BAGAIMANA CARA MENGATASI HYPERANDROGEN

Jerawat Susah Sembuh

Jerawat susah sembuh yang disebabkan oleh hyperandrogen ini tentunya akan berpengaruh pada efek psikologis, sulitnya bersosialisasi, mengeluarkan uang yang cukup banyak untuk berobat, dan paling parahnya adalah depresi.

Hey, jangan menyerah sebelum berjuang dong. Ingat kan kalau kita harus berteman dengan jerawat?

Jadi harus santai menghadapinya dan berpikir dengan jernih untuk menemukan jalan keluar agar bisa terbebas dari jerawat yang tidak kunjung usai juga.

Menurut dr. Triwiji, hyperandrogen dapat disembuhkan dengan melakukan terapi anti-androgen. Dimana anti-androgen ini adalah obat penghambat androgen yang berfungsi untuk mencegah efek biologis atau kerja hormon androgen (seperti testosteron, dihydrotestosterone) di sel target atau jaringan.

Penggunaan obat topikal dan antibiotik oral (obat hanya dioleskan saja pada jerawat yang bermasalah) akan kurang maksimal jika diterapkan pada jenis jerawat yang disebabkan oleh hyperandrogen. Karena hanya bersifat lokal di muka saja.

Sedangkan hyperandrogen ini adalah masalah hormonal, jadi harus diobati dari dalam.

PT. Bayer Indonesia sediri sudah punya produk anti-androgen yang bernama Cyproterone Acetate/Ethynil Estradiol atau juga disebut dengan Diane-35.

Oh iya, Diane-35 ini sering dikenal sebagai obat untuk mencegah kehamilan. Padahal kata dr. Triwiji, Diane-35 ini di Eropa digunakan sebagai obat anti-jerawat, walaupun memang efek sampingnya adalah bisa mencegah kehamilan.

Lalu apakah dengan mengkonsumsi Diane-35 ini maka akan takut malah sulit untuk hamil?

Menurut dr. Triwiji maka penggunaannya harus diawasi oleh dokter. Penggunaan yang benar akan membuat hormon menjadi stabil. Setelah hormon stabil tubuh juga jadi lebih siap untuk menerima kehamilan.

Saat acara berlangsung malah ada salah satu peserta yang berbagi pengalaman saat menggunakan produk Diane-35 untuk mencegah kehamilan. Dan ternyata sekarang malah anaknya tiga! Hahahaha.

JERAWAT SUSAH SEMBUH KARENA HYPERANDROGEN

Sekarang jadi tau satu lagi penyebab jerawat susah sembuh ya. Kalian bisa mulai memperhatikan apakah ciri-ciri di atas terjadi pada kalian atau tidak.

Jika tidak, maka bisa mulai cari tahu penyebab lainnya. Tapi biasanya sih jerawat itu masalah kebersihan wajah dan pola hidup aja sih.

Jika memiliki ciri-ciri di atas, jangan panik. Konsultasikan ke dokter supaya mendapat penanganan yang benar. Jangan lupa banyak baca artikel kesehatan dan cari tahu tentang hyperandrogen lebih banyak agar mendapatkan ilmu yang lebih lengkap dan dari sudut pandang lainnya.

Jerawat Susah Sembuh

Semua informasi di atas adalah informasi yang berikan oleh dr. Triwiji Nurdiastuti, M. Biomed yang ditulis kembali oleh saya. Jika ada penyampaian yang tidak sesuai, boleh mohon disampaikan yaa. Atau kalau mau bertanya langsung dengan dr. Triwiji bisa kontak ke 081287028888.

Berikut adalah klinik praktek dr. Triwiji:

KLINIK PROMEC
Sultan Iskandar Muda No. 38B
Arteri Pondok Indah, Jakarta Selatan

14 Comments

  1. Yuri Kristia 16/02/2018
    • Lia 21/02/2018
  2. Deddy Huang 17/02/2018
    • Lia 21/02/2018
  3. Lasma 18/02/2018
    • Lia 21/02/2018
  4. Melinda Niswantari 19/02/2018
    • Lia 21/02/2018
  5. Azzahra R Kamila 19/02/2018
    • Lia 21/02/2018
  6. Edwina Hidayah 19/02/2018
    • Lia 21/02/2018
    • Lia 21/02/2018

Selesai baca? Yuk silahkan berkomentar dengan sopan di kolom ini. Mohon maaf link hidup akan saya moderasi. Terima kasih :)

Instagram

%d bloggers like this: