Nano Reflexology Mall Of Indonesia Review

Jumat kemarin kembali ngumpul-ngumpul tak terduga gara-gara gw dan David punya Voucher Gratis Refleksi di Nano Reflexology Mall Of Indonesia yang bakalan expired tanggal 1 Desember 2013. Berhubung gw gak bisa pakai di weekend ini, jadilah hari itu juga kita pake Vouchernya.

Kebetulan David masih ada 2 voucher, jadilah kita ngajak Mike juga untuk refleksi. Oh iya, gimana caranya gw bisa dapet voucher itu? Semua karena gw buka tabungan di Danamon lhooo :)) Waktu itu memang lagi promo Nano Reflexology. Tapi kemarin-kemarin juga dapet yang lain-lain sih kayak Lock&Lock. Hehehehe lumayan kan? :))

NANO REFLEXOLOGY MALL OF INDONESIA

Balik lagi soal refleksi. Jujur aja awalnya gw rada ragu untuk nyobain. Abis takutnya yang “engga-engga” dan takut juga kalo ternyata sakit banget. Tapi setelah diyakinin David dan juga gak mungkin melewatkan kesempatan gretongan, akhirnya dateng juga ke Nano di MOI ini. Tempat refleksi ini terletak di Lantai 1 sebelah Gramedia. Dulunya lokasi ini adalah lokasi Food Court MOI yang lama.

Dari depan kita bisa lihat tempat refleksi ini dan juga papan harga dan jenis service apa saja yang bisa dilakukan di sini. Kalau tidak salah (gak sempet foto soalnya) selain refleksi bisa Massage dan juga bersihin kuping yang pakai lilin itu lho (gak tau namanya apa hehehe). Semuanya tertulis jelas di depan, jadi bisa tau perkiraan harganya berapa.

Pas masuk, suasana Cina tempo dulu terasa banget. Dengan warna merah marun juga pencahaan yang sedikit gelap (tapi gak “gimana-gimana” kok hehehe) terasa hangat sekali. Ruangan depan seperti lorong yang lebar dan juga panjang. Pokoknya cocok deh buat foto-foto *wink*.

Saat di resepsionis kita langsung info mau refleksi dan untuk gw sama Mike, kita rekues untuk cewe aja yang mijet (eh, tapi mereka tanya dulu kok, mau perempuan atau laki-laki :)). Jangan lupa juga untuk minta celana supaya lebih nyaman. Karena hari itu gw juga pakai rok, dan yang lain pada pake jeans ketat.

Lalu kita dikasih kunci lemari (yang ada kalungnya, jadi kita tinggal kalungin tanpa khawatir ilang). Masuk ke dalam ruang ganti, kita simpan tas dan benda-benda lainnya di loker tersebut. Oh iya, di bawah loker ada sendal yang kita pakai saat refleksi.

PENGALAMAN PERTAMA KALI REFLEKSI

Yak! Dimulailah refleksi pertama gw. Jadi hari itu gw banyak nanya dan juga banyak salah tingkah. Hahaha. Selalu ada pengalaman pertama kan? 🙂

Saat keluar dari kamar ganti kita ketemu lagi lorong yang kali ini sedikit lebih kecil dari ruangan depan. Tempat ini juga tempat paling terang karena cahayanya yang bener-bener putih dan bersih dengan interior kaca.

Gak berapa lama Mbak yang mijet dateng dan minta gw untuk duduk di kursi yang di bawahnya ada wastafel. Kaki kita diminta untuk ditaruh di wastafel tersebut, lalu si Mbak mulai mencuci dan merendam kaki dengan cairan (yang entah apa itu) berwarna biru. Sepertinya kaki kita mau disterilin deh. Hahahaha. Kasian juga kali si Mbak nyium kaki busuk gw :P. Sambil direndem dia juga mijit pundak gw. Ahhh it feels good~

Setelah proses pensterilisasi (sotoy sih ini gw, semoga bener ya ;P), gw di bawa ke ruangan sebelah yang luas dan kali ini gelap. Pas pertama liat mengingatkan dekorasi tempat main game di Blitz, cuma kali ini lebih gelap aja. Ternyata ruangan inilah tempat “pembataian”, eh maksudnya tempat refleksi kita hehehe.

Kita disuruh duduk di kursi besar yang bisa disetel posisinya jadi tiduran ataupun duduk. Cuma tetep aja bagian kakinya bisa naik, jadi kaki kita dalam keadaan siap dibantai, eh maksudnya di refleksi 😛

Ooooh I really wanna have this chair. It’s super comfortable. Si David aja ampe tidur. Sementara gw dan Mike asik nonton TV. Iya, ada TV juga di depan muka kita dengan headphone. Yang menurut gw ini keren banget, karena pernah gak sih ngerasain lagi di salon yang harus ngejawabin pertanyaan Mbak-nya supaya gak bosen pas lagi ditreatment? Dan di sini gak perlu berbasa basi, kita cukup tidur atau nonton TV aja. Sayangnya saluran TVnya lokal semua.

Proses refleksi dimulai dari kaki. Dimulai dari telapak kaki sampe betis. Kalau dibilang sakit sih engga terlalu, cuma geli aja. Beberapa kali kaki gw ga bisa diem dan ampe harus dibenerin posisinya sama si Mbak. Hehehe.

Btw, gw ga tau juga ya, kok di sini si Mbaknya gak bilang “permisi ya mbak” dan juga “kekencengan ga mbak?” layaknya di salon? Coba tolong kasih tau gw apakah emang seperti ini? Kalo ternyata kekencengan bisa minta dipelanin ga? Atau kalo kelepasan, kaki gw bisa nendang mukanya sangking gak nahan sakit gimana??? Hehehehe.

Lanjut setelah kaki (yang kayaknya ada kali setengah jam sendiri dipijet-pijet), tiba-tiba gw disuruh bangun dari kursi dan duduk di kursi bagian kakinya. Haaah si Mbak merusak kesenanganku lagi nonton tipi T.T. Ternyata si Mbak mau pijit pundak dan punggung. Gak lama setelah itu, gw disuruh tengkurep.

Dan gw bingung. Itu kan kursi, gimana caranya gw tengkurep? Setelah dipandu sama si Mbak, ternyata gw cukup rebahin badan dari posisi duduk ke kursi dengan posisi punggung ngadep si Mbak. Ternyata dipijiet lagi punggungnya juga tangannya.

Dan selesailah rangkaian refleksi kali ini. Semua diakhiri dengan diantarkannya air putih dan air jahe (terima kasih atas revisinya Saudara David :D) untuk kita nikmati. Lalu kembali lagi ke ruang ganti baju. Tidak lupa juga kembaliin kunci loker dan juga pembayaran. Berhubung kita gretongan, cukup kasih voucher aja deh :))

Oh iya, kata David refleksi yang gw coba tadi seharga IDR 55.000,-. Cukup terjangkau dan memuaskan ya? Kalau ditanya lagi mau coba lagi atau tidak? Pasti MAUUU. Cuma mungkin sebulan sekali aja kali ya. Soalnya kata nyokap masih muda jangan kebanyakan dipijet hehehe. Bener sih, dipijet itu bikin nagih 😛

Oh iya, maap ya kali ini tidak ada foto. Soalnya gw malu mau ambil foto. Sempet sih ambil foto di ruangan depan, tapi hasilnya jelek karena memang ruangannya pencahayaannya minim.

Thanks for reading my blog ^^

5 thoughts on “Nano Reflexology Mall Of Indonesia Review

  1. makanya, hayok smua bikin tabungan Danamon.. dijamin pasti untung #promosi #tuntutanpekerjaan :p

    Itu kalo kekencengan tinggal bilang aja li kalau sakit, mungkin mba nya ga ngomong karena u kan pake headset sambil ntn tipi… hehehe

    Btw, itu bukan teh pahit, tapi semacam air jahe gt.. apa yah namanya.. lupa gw..

  2. huakakakakak promosi terus yeee.. good job!

    iya juga sih. gw nonton tipi lagi asik2 disuruh tengkurep. beteeee… bisa bawa dvd ga sih? wkwkwkwk

    ooo… jahe ya, baiklah akan saya revisi :))

    tararengkyu!

Selesai baca? Yuk silahkan berkomentar dengan sopan di kolom ini. Mohon maaf link hidup akan saya moderasi. Terima kasih :)