Cerita Membuat Video Review Produk Di Dalam Ruangan

Jujur saja belakangan saya agak terlena dengan dunia lain selain blogging. Apalagi kalau bukan lagi senang-senangnya membuat video.

Dimulai dari iseng merekam dan edit perjalanan saat ke Kiluan di Bulan Februari 2016 lalu, sejak itu saya lumayan aktif membuat video dan mengunduhnya di Channel YouTube saya: Lia Harahap.

video-traveling
Kanan pegang monopod, kiri pegang HP, kamera dikalungin 😀

Isi konten di dalam channel-nya pun masih beragam. Tapi kebanyakan saat ini adalah video review produk beauty.

Jangan lupa mampir dan subscribe ya ke channel saya 🙂

FENOMENA VIDEO

Mungkin memang sekarang dunia video lagi naik daun. Bahkan kalau lihat di YouTube tuh mulai banyak artis-artis yang bikin Vlog (Video Blog). Gak nanggung-nanggung, sinematografinya bagus banget. Errr, doi pake kameramen mahal sih 😛

Saya sendiri bisa dibilang juga ada unsur ikut-ikutan juga sih. Lihat video-video Mbak Katerina yang bagus, si Neng Winda yang juga keren, dan masih banyak vlogger-vlogger lainnya yang menarik buat ditonton.

Tapi sih sebenarnya saya memang dari kecil sudah suka mengambil gambar baik video maupun foto.

Dulu waktu jaman demam K-Pop di tahun 2008, saya juga sering mengedit video dan foto-foto boyband kesayangan. Saat itu saya pakai software Windows Movie Maker.

Setelah buat gak ditunjukin ke siapa-siapa sih, cuma ditonton aja sendiri. Tapi rasanya puas banget kayak berasa bikin film sendiri.

VIDEO REVIEW PRODUK

Sebenarnya saya paling suka mengambil gambar perjalanan. Seru deh bisa mengabadikan suatu momen yang belum tentu kita bisa rasakan setiap kali.

Cuma masalahnya adalah saya sedang jarang pergi kemana-mana. Jadilah gak punya stok video yang bisa di share.

Akhirnya saya cari akal untuk bisa tetap buat konten video yang menarik. Hingga akhirnya saya memilih video review produk beauty sebagai konten utama saya baik di blog maupun vlog.

Membuat video dengan tema beauty ini cenderung lebih bisa dikerjakan kapanpun dibandingkan tema perjalanan. Hanya membutuhkan modal alat rekam dan juga produknya mau buat video di rumah juga bisa.

Kamera dan tripod saya sudah ada, jadi bisalah langsung mengambil gambar.

Cara Membuat Video Di Dalam Ruangan
Studio minimalis :’D

Tinggal sediakan saja waktu shoot video kapan? Biasanya saya ambil gambar di sore hari saat baru pulang kantor.

Tapi…. Ternyata shooting video di dalam ruangan pun tidak gampang juga. Kendala yang saya alami pertama adalah hasil gambar yang gelap seperti di video review produk Naturecia ini.

PERSIAPAN MEMBUAT VIDEO DI DALAM RUANGAN

Sejak itulah saya mulai mencari tahu harga lighting. Dan ternyata harganya bikin sakit kepala. Mahal bingittts!

Puter otak lagi, sampe nemu video ring light DIY dari beauty blogger Ririe Prameswarie. Saya pun membeli barang-barang untuk membuat ring light tersebut, dan totalnya sekitar Rp 200.000,-an. Lupa persisnya sih karena beli alatnya nyicil-nyicil hihihihihi.

Tadaaa! Video pertama saya menggunakan ring light lumayan dapat banyak komentar baik dari temen-temen. Walaupun sebenarnya sih saya masih belum paham juga baiknya posisi ring light itu dimana.

Tapi Alhamdulillah ya, muka saya setidaknya udah gak gelap lagi di layar. Hahahaha.

Sudah bagus videonya? Belum tuhhh. Sekarang problem-nya adalah suara saya sering kali kekecilan.

Kalau mau bagus tentunya harus beli microphone. Tapi sampai sekarang saya masih cari microphone yang cocok untuk saya. Apakah yang menempel di kamera atau model clip on? Ada yang punya rekomendasi?

Berkat saran teman, akhirnya sekarang untuk sementara saya memberikan subtitle pada semua video baru saya. Gunanya supaya penonton tetap tahu apa yang saya bicarakan di dalam video.

Selain microphone, saya juga lagi kepengen membuat DIY background. Kalau kalian lihat kan sekarang background saya masih lemari kayu yang kurang eye catchy gitu.

Pengennya sih yang unyu-unyu kayak punyanya Michelle Phan.

Backgorund unyu-unyu ala Mish
Backgorund unyu-unyu ala Mish

Kepikiran juga konsep yang menggunakan pipa pvc supaya bisa ganti-ganti background-nya. Cuma lagi mikir, kalo masuk ke dalam kamar saya kayaknya bakalan sempit banget :'( Semoga ada ide lainnya yaaa.


Itu dia cerita di balik layar shooting video yang selama ini saya lakukan. Saat ini sih masih banyak dukanya. Dari mulai suara pintu kebuka, deruman motor, sampai kursi berderit sudah masuk ke video saya. Doain aja suatu saat bisa punya ruangan shooting sendiri ya.

Kalau kalian gimana? Ada yang sudah mulai coba buat video?

43 thoughts on “Cerita Membuat Video Review Produk Di Dalam Ruangan

  1. Ahhhhh andai di Indonesia ada toko – toko kayak diluar yg jual macem – macem pipa lengkap dengan petugas yg bantu potong, bor, dll ahhh bakal asik bgt DIY ya.

    Aku blm kesampean mau beli ringlight karena ngga tau mau beli dimana hahahhahahahaha. Pengen bikin video gitu, informasi dr video lebih gampang dicerna juga. Good job Lia

    1. Ring light ikutin cara Ririe Prameswarie aja, Roos. Aku pun beli di tokopedia sama glodok elektronik.

      Nah yang buat background ini masih bingung. Apa sementara pake tiang jemuran dulu yak? Hahahahaha

      1. Minggu lalu aku br ngobrol sama org Fuji ttg lampu, krn kadang fotoku kuning atau membiru, jd itu krn lampu ga stabil. Pertolongan pertama emang lampu kayak Rie n kamu gini, tapi klo dipake makeup jadi panas, mana aku silinder pula, suka bias klo liat lampu *hiks.

        Segera cari ringlight tar klo dah pindahan hahahahhahaha, ttg background, tar aku kasih tau :* hihihhihi

  2. Lia, video ini bikin nagih ya sekali bikin. Aku juga gitu. Selain nagih bikin lagi juga jadi nagih pengen nambah alat. Smae problem here. Musti kreatif ya kalau niat :p

  3. Meskipun nyicil hasilnya kereeen, mudahan lanjuuut ya road to Aseannya *winkwink*

    Video pertama yang niaaaat bgt itu pas ngikut GAnya mak gaoel hahaha, studionya ya masih ala kadarnya sih belum yang diseriusin hihihi.

  4. Saya dulu bikin backdrop cuma dengan beli kain, terus tutupin deh lemari dengan kain itu. Hihihii. Cuma gak asyik juga. Soal pencahayaan masih jadi tanda tanya besar nih. Beli online ongkir ke sininya lumayan, apalagi kalo yg jual ngotot maunya packing kayu. Kayanya kudu belajar bikin lighting sendiri 🙂

    1. Ide bagus juga tuh, Mas. Saya mau coba ah. Semoga sukses hehehehe.

      Coba lighting dari Ririe Prameswarie aja, Mas. Gak terlalu mahal dan gak repot pesannya.

        1. Bukan Mas Eko. Di video Ririe Prameswarie yang saya kasih linknya di tulisan ini Mas bisa lihat ring light yang dimaksud seperti apa.

          Kalau saya sih belinya: lamp tripod & lamp holder (di tokopedia). sisanya lampu di toko material. 😀

  5. emang seru sih bikin vlog itu ya Li, sayang aja nih gw masih males bikinnya, padahal yang mau ngajarin dan bantuin ada (suami), hihihi. Btw, DIY backdropnya lucu..

  6. Postingan ini bikin semangat edit video deh. Haha. Soalnya bahannya udah ada tapi ngeditnya ngga bisa. Kemarin yang buat instagram aja gagal melulu.

  7. Aah saya baru mau jadi vlogger tapinya masih nyari alat2, huhuhu… semiga segera lengkap deh alat2 nya biar bisa nyobain jadi vlogger ketje gituh

Selesai baca? Yuk silahkan berkomentar dengan sopan di kolom ini. Mohon maaf link hidup akan saya moderasi. Terima kasih :)