Mak Comblang

Ada yang pernah jadi Mak Comblang gak sih di sini?
Photo Source: Pexels (edited by Blog Owner)
Kebetulan di kantor lagi rame banget karena ada misi untuk jodohin satu orang pria dan wanita (ya kalo sesama jenis, berabe juga kali ya hahahaha). Maklum deh, di kantor itu laki-lakinya sedikit, dan yang masih single pun cuma satu-satunya. Perempuannya juga bisa dihitung yang masih single tanpa pasangan. Jadilah kita semua pada heboh comblangin kedua temen kita ini.

Dan dari kegiatan comblangin ini, sisi “rame”-nya saya keluar. Sampai si pria yang saya comblangin bilang, “Gw gak nyangka lu sebawel ini”. Hehehe maklum deh, kalo udah kerja saya serius anaknya #pencitraan.
Sebenarnya kegiatan comblang-comblangin ini (bahasa apa ini???) tuh seru juga lho. Baik kita yang comblangin, maupun yang dicomblangin. Kita sebagai mak comblang seru aja ngeledekin pasangan yang malu-malu. Rasanya apa aja yang dilakuin sama target pasti kita kait-kaitin sama si pasangannya. Dan untungnya si pasangan yang kita ledekin ini asik-asik aja diledekin. Malah sengaja akting “menjurus” demi memuaskan kebahagiaan para mak comblang! Hahahaha. 
Walaupun ini hanya sekedar iseng dan lucu-lucuan buat orang kantor, tapi saya ada sedikit harapan juga lho kalo memang akhirnya bisa beneran jodoh. Siapa sih yang ga seneng liat temennya bahagia dan dapet traktiran pajak jadian? Hahahaha. 
Eits, gini-gini saya dan teman-teman pernah berhasil nyomblangin orang lho. Jadi di kantor lama ada temen cowok yang lagi jomblo (ngenes lagi, karena ditinggal nikah ama mantan hiks…). Eh, pas banget ada anak baru masuk, dan cantik juga. Tanpa basa basi kita ajak si temen untuk kenalan ama anak baru. Bahkan saya minta hp temen saya trus suruh anak baru itu masukin nomor dia. Dan apa hasilnya? Mereka pacaran, trus nikah, dan sekarang sudah punya anak yang cantik. Ahhh… Jadi keduluan sama merekaaaaaaa… :’D
Hehehe ada yang pernah jadi mak comblang juga? Atau kalian adalah hasil dari percomblangan (makin aneh bahasanya hahaha)? Yuk share, just for fun yaaa!
Ps: Baru tau ada web Free Stock Photography dari blog postnya Handdriati. Cek di sini yaaa selengkapnya 🙂

20 thoughts on “Mak Comblang

  1. aku juga nikah sama suami dari hasil percomblangan ;p tapi ada juga temen yang sinis mengatakan pernikahan hasil percomblangan itu orangnya gak kreatif, gak bisa cari sendiri apalah apalah. Padahal ta aku menghargai usaha temenku yang kepengen lihat kami bahagia.

  2. Aku aku aku pernah comblangin temenku, alhamdulillah bertahan 5 tahun tapi sayang habis itu putus.
    Dikantor lama juga pernah rame percomblangan haha…Gara2 ada mbak seniorku uda hampir 30an blm pernah punya pacar, jadinya di comblang2in deh. Tapi gak mempan huhuhu…

  3. Ciyee nambah pekerjaan baru. 😀

    Sebenarnya ini perkejaan keren, sih. Menyatukan 2 insan yang sudah seharusnya dipertemukan. Tapi, kadang yang bikin sedih itu. Kalo kisah percintaanya berakhir mengenaskan. Kitanya jdi ikutan gak enak.

    Semoga aja, yg dicomblangin bisa awet. 🙂

  4. Kalau diledekin sama seseorang di kampus dulu. Yang ada akunya jauhin bener2 orgnya. Jahat yak.
    Soal nyomblangin gak ikutan deh. Bisa kena kitanya yang suka sendiri malah.

  5. Ya ampun kok begitu ya komentarnya. Padahal kan maksudnya baik, walaupun namanya jodoh tetap di tangan Tuhan. Mak Comblang cuma jadi penyambungnya aja hihihi. Gimana Mak rasanya dicomblangin? 😀

  6. Eh iyaaa, bener banget tuh. Apalagi yg tadinya temen, kalo putus bikin sedih juga ya. Ada plus minus nya begitulah kira-kira. Huhuhuhu…

  7. ternyata sudah begitu sulit ya mencari jodoh, sampai-sampai ingin mendekatkan seseorang harus dicomblangin, padahal belum tentu ya yang dicomblangin itu mau..??
    hmmm..!!

  8. seru juga ternyata, karena jadi nambah saudara rasanya, gak perlu ngenalin suami ke temen soalnya temen dia ya memang sahabat aku juga. Jadinya nambah akrab antara keluarga kecil aku dan keluarga sahabat aku ^^,

Selesai baca? Yuk silahkan berkomentar dengan sopan di kolom ini. Mohon maaf link hidup akan saya moderasi. Terima kasih :)