I (am trying to) Love Jakarta

Banyak hal yang bikin saya kesel sekeselnya sama Jakarta. Bahkan saya sudah menuangkan keinginan saya untuk pindah dari Jakarta sebelumnya. 
Tapiiii… Kok kayaknya gak adil aja ya kalo saya cuma lihat Jakarta dari satu sisi saja. Okelah kalo hari kerja kita butuh waktu sejam untuk berpergian yang hanya dalam jarak dekat saja. Okelah kalo tiap hari liat supir angkot ugal-ugalan di jalan. Okelah kalo liat gimana kotornya jalanan di ibu kota.
Ada yang bilang kita gak boleh lihat sesuatu dari satu sisi saja. Gak selamanya ibu kota ini buruk kok. Untuk itu saya mencoba untuk lebih menikmati Jakarta. 
Saat ikut Gathering BEC kemarin saya pergi menggunakan transportasi umum, Trans Jakarta (TJ). Terakhir kali saya naik TJ sukses bikin saya naik darah dan malah ngajak berantem pacar. Hehehehe. Bayangin, nunggu bus sampe 1 jam di halte Senen gak ada sama sekali. Sejak itu saya pantang naik TJ. Begitu ada info acara gathering, saya sempet bingung pergi naik apa, karena terakhir saya sempet kecelakaan mobil yang masih bikin trauma untuk nyetir. Dengan penuh keikhlasan dan siap duit buat nyetop taksi kalo TJ-nya gak muncul-muncul, akhirnya saya pergi juga naik TJ.
Surprisingly everything went smooth! Saya naik dari Halte Pulomas cuma nunggu sekitar 5 menit, dan dapat duduk lagi. Pas di halte transit Harmoni juga langsung dapet bus. Alhamdulillah bangetttt.
Nah, pas di Halte Harmoni ini nih saya sempet lihat ada beberapa anak muda yang terkumpul dalam satu group. Kalau melihat mereka pada pakai tas seragaman dan pegang kertas, prediksi saya sih mereka lagi ikut tour. Lucunya ternyata mereka naik dari Halte Harmoni sampe ke Halte GBK tempat saya turun. Begitu turun dari bus ternyata hujan, jadi mereka semua langsung pake jas hujan plastik seragaman. Penasaran sih pengen nanya mereka lagi ngapain. Cuma karena hujan dan saya sudah telat ke venue, jadi batal deh.
Pas ngelewatin Halte Monas pun saya sempet lihat Museum Gajah. Sepertinya gerbangnya agak terbuka. Jadi penasaran juga pengen lihat dan masuk ke dalam.  Udah lama gak main ke museum hehehe.
Ditambah lagi lihat City Bus Tour yang beberapa kali melewati TJ, bikin saya mupeng kepengen jalan-jalan di Kota Jakarta!
 
Bikin plan aaaahh… Ada yang mau ikut? 🙂

8 thoughts on “I (am trying to) Love Jakarta

  1. Ini nih pertanyaan yang ingin saya tanyakan kepada para perantau yang katanya tetap cinta Jakarta walaupun (kelihatannya) sudah hidup enak di luar sana. Boleh share, Mas bedanya tinggal di luar sama di Jakarta? Hehehehe 😀

  2. Iyaaa, Mas. Dipikir-pikir aku mau share sesuatu yang positif aja di blog supaya makin kebawa energi positifnya. Semoga Jakarta juga makin majuuuu! 😀

Selesai baca? Yuk silahkan berkomentar dengan sopan di kolom ini. Mohon maaf link hidup akan saya moderasi. Terima kasih :)