Beauty

Etika Menonton Di Bioskop

Dari dulu saya selalu berpikir kalo nonton di bioskop dengan harga tiket yang murah jangan harap deh dapat nonton dengan tenang dan nyaman.
Tapi…. Itu adalah pikiran yang salah, sama sekali salah. Kemarin adalah menjadi buktinya. Hari itu saya nonton The Hobbit: The Battle Of The Five Armies. Karena nonton film yang 2D udah penuh banget, akhirnya beli tiket yang 3D IMAX karena juga cuma beda Rp 15.000,- aja harganya.
Sialnya saya duduk di sebelah dua orang cewek yang gak berhenti ngobrol sepanjang film. Entah nanya, 

“eh ini kemaren ceritanya gimana ya?”

atau

“ini siapa ya?”

atau komentar gak penting

“ihhh yang itu lucu deh”

Dan segala omongan yang mengganggu lainnya. Saya sudah beberapa kali nengok langsung ke mereka untuk melototin. Tapi emang dasar dableg, tetep aja sepanjang film masih asik ngobrol sendiri. 
Entah sayanya yang lebay atau emang seharusnya di dalam bioskop itu ya buat nonton. Bukan buat ngobrol atau diskusi cerita sebelumnya apa. Kalau mau sama-sama menghargai orang lain, lebih baik nonton dulu film sebelumnya untuk film yang ada sekuelnya. Kalau mau diskusi ya pas abis film. Gimana caranya mau inget adegan di filmnya, kalo tiap detik nanya mulu.
Jujur saya juga udah termasuk orang yang males ke bioskop lagi. Kayaknya setiap kali saya nonton di bioskop ada beberapa orang yang tidak menghormati orang lain, egois dan serasa lagi nonton di rumah sendiri. Terakhir nonton The Hunger Games: Mocking Jay Part 1 juga si pacar kena sial dengan duduk di sebelah cewek-cewek berisik plus ketambahan bau kaki mereka! Hihihihi.
Ya mungkin emang beda sih waktu jaman saya kuliah dulu, dimana bisa nonton pas jam-jam sepi. Jadinya bisa ngerasain nonton dengan tenang. Kalo udah kerja gini, mau ga mau nonton cuma bisa pas weekend aja, yang rame sekali.
Kalo buat saya sih kepengennya pas nonton itu:
  1. Nonton dulu film sebelumnya kalo mau nonton film sekuel, jadi pas nonton gak berisik nanya-nanya temennya dan ganggu orang lain yang mau nonton. Baca kan peringatan “tidak boleh berisik” saat mau mulai nonton?
  2. Usahakan datang tepat waktu. Jangan pas gelap ribet nyari-nyari bangku. Yang kasian orang yang kehalingan layar pas ada yang lagi cari bangku.
  3. Ke WC dulu sebelum nonton. Alasannya sama dengan alasan no. 2
  4. Kalau punya anak kecil, usahain ajak anak kecil yang udah bisa diajak nonton. Jadi pas nonton gak nangis atau berisik sendiri.
  5. Ajak anak menonton sesuai dengan usianya. Pengalaman saya, anak kecil yang diajak nonton Film Box Office tapi lebih cocok untuk orang dewasa semacam film-filmnya The Avengers itu belum tentu mereka nikmatin. Yang ada, malah mereka melihat adegan dewasa atau malah kebosenan sendiri sambil nanya kapan filmnya selesai.
  6. Cari posisi duduk yang nyaman. Jangan sampe nendang-nendang kursi depannya. 
  7. Non Aktifkan HP atau pasang vibrate mode. Kalau gak penting gak usah diangkat (apalagi jawab telepon dengan suara besar). Gak perlu juga SMS-an/Soc-Med pas film sudah mulai. Cahaya dari layar HP bener-bener ganggu.
Intinya sih sama-sama menghormati penonton yang lain. Jangan sampe bikin penonton sebelahnya gak konsen nonton akibat perilaku-perilaku yang gak bikin nyaman.
Dan ternyata teori saya dengan harga tiket yang murah menunjukkan kualitas penontonnya juga gak selamanya bener. Mungkin di Jakarta perilaku menonton di bioskop udah menjadi salah satu kebutuhan sekaligus lifestyle juga buat orang-orang. Wajar kalo ke Mall, bioskoplah yang paling rame. Jadilah berbagai macam jenis manusia di sana. Karena sekarang salah satu obrolan yang sering muncul di sesama temen itu adalah dimulai dari,
“udah nonton film ini belom?”
Dari situ saya ngerasa bahwa di dalam bioskop itu bukan hanya orang-orang yang memang menyukai film. Tapi dari mulai yang cuma sekedar ngisi waktu luang, nonton supaya gak ketinggalan tren dan jadi nyambung kalo diajak ngobrol, atau alasan-alasan di luar mereka suka nonton film apa engga.
Jadi wajar, kita bisa lihat orang-orang seperti cewek-cewek di sebelah saya tadi, yang gak bisa menikmati film itu sendiri. 
Aduh jadi curhat banyak gini. Hehehehe. Abisnya beneran kesel banget. Kok jadi gak enjoy aja ya mau nonton di bioskop. Semoga semakin lama semakin banyak orang yang bener-bener suka nonton di dalam bioskop.
Ada yang pernah ngerasain kayak gini juga ga? Share yuk!

6 Comments

  1. Dimaz Risen 21/12/2014
  2. r-auLia 21/12/2014
  3. Sitti Rasuna W. 22/12/2014
  4. Sitti Rasuna W. 22/12/2014
  5. Sitti Rasuna W. 22/12/2014
  6. r-auLia 22/12/2014

Selesai baca? Yuk silahkan berkomentar dengan sopan di kolom ini. Mohon maaf link hidup akan saya moderasi. Terima kasih :)

Instagram

%d bloggers like this: