Etika Dalam Berutang Yang Perlu Kamu Ketahui

“Sist, pinjem uang lo dulu ya. Gw belom ke ATM”

“Bro, gw gak ada duit kecil nih. Pake uang lo dulu ya”

Lalu kemudian lupa blassss bayar utangnya………

Etika Utang
Trus muka temen lo yang diutangin jadi kayak gini >.<

Sering gak sih ngalamin kejadian kayak di atas? Saya sering melihat beberapa orang yang memang punya perilaku seperti itu. Entah pura-pura lupa, atau memang lupa beneran.

Eits, harus hati-hati nih. Jangan-jangan saya juga terasuk ke dalam orang yang berperilaku seperti itu.

Memang terkadang ada pihak yang dipinjamkan biasanya merasa sungkan untuk menagih. Apalagi orang yang bilangnya pinjam berutang adalah orang yang lebih dihormati.

Kalo udah kayak gini sebenernya yang enak yang berutang dong? Serasa dibayarin. Apalagi gak perlu keluar duit.

…..

…..

…..

WAHAI KAWAN-KAWAN JANGAN LUPA! SELAMA KITA MASIH BERUTANG, MAKA UTANG ITU AKAN ADA SELAMANYA! (eh maap, kepencet capslock-nya).

Bukan mau sok menggurui atau sok tahu, tapi ini juga salah satu reminder buat saya untuk tidak berhutang kepada siapapun. Karena selain merugikan pihak yang kita hutangi, kita juga seperti punya hal yang mengganjal. Ibarat di finance tuh, masih banyak pembayaran yang pending #yaelah.

Walaupun terkadang susah dan sering lupa, tapi kita bisa kok dijalanin. Hanya perlu saja kita ketahui etikanya.

Berikut saya akan coba tuliskan beberapa cara yang saya lakukan terkait dengan urusan utang:

  • Sebisa mungkin hindari berutang dengan orang lain dengan menyiapkan uang pas. Misalnya kita sudah tahu budget makan siang di kantor itu berapa. Maka siapkan uang yang pas, termasuk pecahan-pecahannya.
  • Jika ada tagihan yang tidak terduga seperti patungan kado teman, uang duka, dan lainnya usahakan jangan meminjam kepada teman lain untuk menalangi terlebih dahulu. Dengan seperti itu biasanya saya lebih ingat dan langsung buru-buru ke ATM. Kalau saya minta ditalangi dulu, rasanya task-nya sudah selesai karena sudah dibayar sama orang. Kalian ngerasa gitu ga?
  • Biasanya dalam soal patungan, ada orang yang menalangi total biaya terlebih dahulu. Jika kalian bukan orang yang menalangi, lakukan inisiatif untuk menjadi “tukang tagih”. Biasanya yang nalangin itu suka rada gak enakan (eh, apa saya doang yang ga enakan?). Kalau ada tukang tagih, bisa tercatat siapa yang sudah bayar dan siapa yang belum dan lebih leluasa untuk nagihnya.
  • Jika memang terpaksa harus berutang, jangan lupa dicatat. Jadikan prioritas supaya utang terbayar segera.
  • Yang paling penting, jangan pernah pinjam uang untuk hal yang memang kita tidak sanggup membayarnya. Apalagi pinjam kartu kredit temen bahkan cicil pembayaran ke teman. It’s a big No-No!

Itulah beberapa cara yang saya lakukan agar terhindar dari utang.

Lalu bagaimana soal utang kartu kredit? Saya sudah pernah membahasnya dalam postingan “Bijaksana Dalam Berutang”, dimana saya sendiri tidak anti dengan kartu kredit. Hanya saja saya punya prinsip dalam berutang dengan kartu kredit yang kurang lebih sama dengan berutang dengan orang lain.

Apakah kalian juga punya tips atau cara untuk menghindari berutang dengan orang lain? Share juga yuk di sini.


Tulisan dibuat untuk mengikuti Collaborative Blogging KEB dengan tema Bayarlah Utangmu Sebelum Ditagih. Tulisan dengan tema yang sama sudah ditulis oleh Mak Haeriah Syamsuddin, lho!

32 thoughts on “Etika Dalam Berutang Yang Perlu Kamu Ketahui

    1. Iya, Mak. Saya akhirnya begitu. Supaya sama-sama sadar. Saya disiplin kalo nagih buat orang. Tapi buat diri sendiri suka gak enakan. Hehehe.

  1. Liaa…you know me so well. Kadang…ada yang akhirnya diikhlasin Li. Saking udah malunya nagih…udah dikasi keringanan nyicil…tetep ajah…aheuu

    1. Itu dia Nay. Kadang akhirnya ikhlasin. Tapi aku suka bohong kalo dia mau pinjem lagi. Abisnya tipe yang suka pura-pura lupa itu yang menyeramkan.

  2. sudah kadang kalau jadi orang yang mau di hutangin, kalau gak ngutangin dikira pelit, eh ketika di tagih banyak ngeles…capek dong kak 🙁
    gpp kak semoga selalu dilimpahkan rizky ya Lia 🙂

  3. setuju Lia. Punya teman baru yang kayak gini, dan untung nya sebelum nya sudah diingatin sama teman supaya hati2 sama nich orang. Dan alhasil gue tagihin nich orang sampai nemanin dia ambil duit ke atm biar nga ada alasan lupa lagi. Dan sayangnya teman ini cantik dan perawakannya kece tapi tukang ngutang hiksss..imagenya dia langsung rusak di mata gue. oppsss curcol.

  4. Waduh kalo ngomongin utang, hati rada sensi nih. Soalnya orang-orang yang utang ke aku datang dengan sangat memelas dan pas udah dapat nggak ada kabar lagi blass. Bahkan saat ketemuan malah ada yang sengaja menghindar dan ternyata dulu dia ngakunya utang nggak taunya pas ketemu penampilannya glamour. Padahal kebanyakan yang utang ya saudara. Sakit hati berbie, hahaha. Tapi tetep buatku sekali utang tetap utang. Nggak ada pemutihan dan tetap harus dibayar.

    1. Akhirnya penyelesaiannya bagaimana Mbak? Suka bingung ya sama orang yang hidupnya konsumtif dan glamor dengan cara berhutang dengan orang lain.

      Semoga kita terhindar dari sifat tersebut ya.

  5. Tiba2 kepikiran. Kemarin2…ngutangku sudah beretika belum ya? Tapi…belum ada yg gagal bayar sih sampe sekarang. *ketahuan utangnya bejibun*

  6. betul ya kadang kita gak sadar kalau kita berhutang walau kecil semisal uang ongkos angkot minta ditalangi dulu

  7. Saya juga takut berutang, mending ngasih piutang ke orang walau saya orangnya gak enakan klo mau nagih, hiikss.
    Oh, hutang oh hutang.. semoga kita terhindar dari hutang ya Mak 🙂

  8. Masalah utang ini menyebalkan, minjemnya enak, nagih bikin eneg. Nagihnya bikin capek hati.
    Saya juga pernah ngutang siapa sih yang gak 😀 tapi bener-bener keingetttt terus, makanya pas udah ada duit, itu yang diprioritaskan.

  9. ini nih…wajib banget dibaca ama 2 org temen yg kebetulan punya hutang ama temenku satunya, dan nth kenapa tiba2 keduanya kyk kena amnesia kalo punya utang… yg 1nya menghilang malah.. udh kyk pencuri -__-… nah 1 nya lagi, tiap kali ditagih malah bawa2 dalil agama, yg bilang saksinya mana kalo dia berhutang.. OMG!! trs marah2… kenapa dia yg ngutang, malah jd galakan diaa yak -__-

    makanya aku jg males kalo minjamin duit gitu mba.. palingan cuma dgn org2 yg aku kenal baik.. yg aku tau track recordnya. kalo ngasih utang ke temen kantor, sebenrnya ada aturan tertulis kalo sesama staff ga boleh, dilarang keras bahkan utk berhutang dengan sesamanya… krn kantorkan nyediain sarana loan buat staffnya.. tp kalo memang terpaksa mau ngutang ama temen kantor, ato ngasih hutangan, ya aku biasanya kasih asal msh dlm level yg aku anggab aman.. 🙂

    1. Wah bagus tuh sistem kantornya. Daripada jadi berantem sesama karyawan ya.

      Duhhh nyebelin banget tuh kalo yang ngutang malah galakan dia.

  10. Alhamdulillah Nikah tanpa hutang honeymoon berulang-ulang, sampe sekarang badan langsing rekening gendut.. gak pernah ngerasain tanggal tua berkat hidup damai dan sederhana 🙂

  11. Beberapa kali saya ngebahas masalah utang,, ternyata ada juga yang nulis ini..
    Well, utang memang kadang berbahaya. Yang harus dihilangkan adalah “rasa ga enak” ketika ngasih utang dan faktor “lupa” ketika ngutang.
    Makanya baiknya dari awal ada komitmen, ini murni utang piutang atau emang ngasih uang/ traktir

Selesai baca? Yuk silahkan berkomentar dengan sopan di kolom ini. Mohon maaf link hidup akan saya moderasi. Terima kasih :)