Advertorial Lifestyle Money

Yuk Mulai Belajar Mengenal Investasi Dari Sekarang

Bisa dibilang kalau soal perencanaan keuangan keluarga (sendiri), saya Insya Allah udah khatam teorinya. Tinggal urusan pelaksanaannya aja yang susah-susah gampang.

Sejak beberapa tahun pertama kerja dan sadar kalau saya-punya-uang-tapi-gak-mungkin-dihabisin-terus, saya rajin mencari informasi soal perencanaan keuangan. Apalagi pada masa-masa itu sedang booming banget istilah financial planning di masyarakat Jakarta khususnya.

Dari mulai baca buku sampai follow kultwit para financial planner, saya rajin ngikutin supaya dapat ilmu yang bisa dipraktekin.

Namun dari semua materi yang disampaikan ada satu materi yang sampai sekarang masih ragu saya jalankan, yaitu tentang investasi.

Saya sudah sering baca kenapa harus investasi? Kenapa harus investasi dari sekarang? Kenapa nabung aja gak cukup, makanya harus investasi?

Semua teorinya saya mengerti (sudah beli buku Investory-nya Mas Diskartes segala, tapi belom sempet baca :P). Tapi dalam pelaksanaannya saya masih bingung. Bingung harus pilih investasi seperti apa yang saya butuhkan?

Makanya saya sangat menunggu-nunggu workshop tentang ketiga dari Ibu Berbagi Bijak yang temanya adalah investasi.

Kumpulan Emak Blogger

Bakalan kangen belajar keuangan sama ibu-ibu cantik ini lagi

Disclosure: Tulisan merupakan Event Report dari acara talkshow Ibu Berbagi Bijak yang diselenggarakan oleh Visa dan OJK. Tulisan dibuat berdasarkan informasi yang disampaikan pada saat acara berlangsung dan saya tulis di blog sebagai informasi kepada pembaca.

WARNING: Tulisan kali ini akan sangat panjang, lebih dari 1000 kata.

Kalau ingin tau ilmu intinya atau malas baca karena kebanyakan curhatnya, bisa cek tulisan yang di bold ya. Tapi kalau baca semuanya juga gak rugi. Apalagi ada ilustrasi yang membantu memahami ilmunya πŸ™‚ Which one do you choose?

WORKSHOP KETIGA BERSAMA VISA

Mengenal Investasi

Acara yang masih diselenggarakan oleh Visa dan juga OJK ini, berlangsung pada Hari Selasa, 3 Oktober 2017 lalu di suatu restauran di daerah Kemang.

Kali ini kami disambut oleh Mr. Harianto Gunawan selaku President Director of Visa World Wide Indonesia yang senang bisa bertemu dengan teman-teman blogger yang juga merupakan ibu bijak yang sadar akan pentingnya belajar perencanaan keuangan.

Tanpa berlama-lama, sang Financial Educator kita Mbak Prita Ghozie langsung menyapa kami semua dengan ceria. Entah kenapa saya merasakan ada kesan akrab antara kami para peserta dengan Mbak Prita karena memang ini sudah ketiga kalinya kita bertemu dalam rangka workshop Ibu Berbagi Bijak.

Huhuhu sedih deh ini bakalan jadi workshop terakhir kami :'(

Mengenal Investasi

Mbak Prita Ghozie, Financial Educator

Oh iya, kalau kalian baru pertama kali baca tulisan tentang Ibu Berbagi Bijak pertama kali di sini, jangan lupa baca dulu dua tema ilmu yang disampaikan Mbak Prita ya di tulisan saya ini:

Seperti yang sudah saya sebutkan di atas, workshop ketiga ini Mbak Prita akan mengenal investasi lebih dekat.

MENGAPA HARUS BERINVESTASI?

Sebelumnya ada yang masih bertanya-tanya kenapa kita harus berinvestasi gak? Atau bertanya kenapa dengan menabung aja gak cukup?

Untuk mempermudah, Mbak Prita menggunakan analogi kapal yang berada di lautan luas.

Laut diibaratkan sebagai perjalanan hidup kita. Seperti laut, hidup kan panjang ya, trus gak bisa diprediksi lagi. Di laut aja kadang bisa cerah atau malah hujan badai. Hidup kadang bahagia, kadang sepet kayak abis ditolak gebetan #eh.

Sedangkan kapal diibaratkan sebagai tabungan.

Mengenal Investasi

Kalau ada kapal kita ngerasa aman kan di perjalanan? Semakin besar kapalnya semakin aman kita di lautan. Sama seperti kapal, tabunganlah yang membuat kita merasa aman di masa depan. Apalagi kalau ada lebih dari 10 digit nominal uang di tabungan. Situ milyarder? πŸ˜›

Baik kapal maupun kita pasti punya tujuan di masa depan kan? Tujuanku hatimyuuu :* Nah kita ibaratkan tujuan itu adalah sebuah pulau.

Pertanyaannya kalau di depan kalian ada dua pilihan kapal, pilih yang mana supaya sampai ke pulau? Kapal pertama adalah kapal kecil dengan layar besar. Dan kapal kedua adalah kapal besar dengan layar kecil.

Saya kasih waktu 5 detik buat jawab deh.

.

.

.

.

.

Dan jawabannya gak ada yang benar atau salah! πŸ˜€

Jadi menurut Mbak Prita, layar diibaratkan sebagai investasi. Layar yang besar tentunya akan membawa kita menuju ke pulau lebih cepat karena dengan bantuan angin. Dan sebaliknya layar kecil akan berjalan dengan pelan.

Begitupula dengan investasi. Investasi dengan mengharapkan hasil yang besar dalam waktu yang cepat akan sangat berisiko (ingat tadi, layarnya besar tapi kapalnya kecil.) Sedangkan investasi dalam waktu yang lama akan lebih tidak berisiko.

Inti dari perumpaan di atas adalah perlunya perencanaan yang tepat agar tau apa yang kita harus lakukan untuk bisa mencapai tujuan yang diinginkan. Dalam hal ini kita butuh perencanaan keuangan yang baik, sehingga dapat meminimalisir risiko untuk mencapai hasil yang maksimal.

YUK MENGENAL INVESTASI LEBIH DEKAT!

Dari perumpaan di atas saya sadar bahwa tabungan dan investasi merupakan dua modal saya untuk mencapai tujuan keuangan di masa depan. Hanya saja saya pernah baca bahwa dengan menabung saja tidak cukup karena kita mengenal yang namanya inflasi.

Menurut buku Make It Happen yang ditulis Mbak Prita Ghozie, tabungan merupakan hasil dari proses menabung yang ditujukan untuk keperluan beberapa tahun lagi (jangka 1-5 tahun).

Sedangkan investasi adalah proses menyisihkan uang dengan tujuan memperoleh keuntungan dan kenaikan modal di masa mendatang (umumnya dalam jangka di atas 5 tahun).

Sebagai ilustrasi, jika kita punya uang sebanyak Rp 365.000,- lalu ditabung di bank dengan tingkat bunga 5% per tahun (biasanya bank hanya memberikan 5%-10% bunga tabungan), maka dalam 5 tahun uang tersebut akan menjadi Rp 2.016.855,-.

Sedangkan jika uang tersebut diinvestasikan dengan asumsi return 20% per tahun, maka di tahun ke 5 akan berpotensi terbentuk dana sebesar Rp 2.716.184,-.

Itu jika ilustrasinya hanya 5 tahun. Mungkin perbedaannya hanya cuma (cumaaa?) 7juta saja. Coba cek tabel di bawah ini jika sampai 20 atau 40 tahun.

Mengenal Investasi

Diambil dari Buku Make It Happen

Belum lagi masih ada jenis investasi dengan asumsi return yang lebih tinggi lagi seperti skema di bawah ini.

Mengenal Investasi

Diambil dari Buku Make It Happen

Artinya buat ibu-ibu yang sekarang nabung buat biaya sekolah anak beberapa tahun lagi, akan terasa lebih berat jika hanya mengandalkan tabungan saja. Maka dari itu perlu mempertimbangkan untuk melakukan investasi sedini mungkin.

Ini berlaku juga untuk tujuan keuangan lainnya ya seperti punya rumah, ibadah haji, dana pensiun, dan lain-lain.

PRINSIP INVESTASI

Untuk mengetahui jenis investasi apa yang kita butuhkan untuk dapat mencapai tujuan keuangan, maka perlu tahu beberapa prinsip investasi. Di bawah ini ada 5 prinsip yang perlu diketahui saat memutuskan untuk berinvestasi.

1. Pahami Tujuan dan Profil Risiko

Istilahnya kalau mau pacaran tuh gak boleh cuma kenal orangnya aja. Harus tau nanti tujuannya apa? Mau seneng-seneng doang? Atau serius mau nikah? #duileee #beratametcontohnya

Harus tau juga risikonya kalau mau sama dia. Mamanya cerewet ga? Sanggup gak nanti ngadepin mama mertua yang bawel? #stopplis #bubar wkwkwkwkwk.

Sama kayak investasi, kita juga harus paham tujuan dan profil risikonya. Untuk itu lagi-lagi Mbak Prita ngasih contoh ilustrasi supaya lebih mudah dimengerti.

Kali ini contohnya adalah membeli sapi. Pertanyaannya adalah tujuan dari membeli sapi itu apa?

  1. Sapi dipelihara, kasih makan dan minum sampai nanti jadi gemuk. Setelah itu baru kita jual.
  2. Sapi dipelihara dengan baik supaya bisa kita ambil susunya setiap hari. Lalu susu itu kita konsumsi atau kita jual.

Kalian pilih yang mana?

Kasih waktu 5 detik lagi ya!

.

.

.

.

.

Lagi-lagi jawabannya tidak ada yang benar atau salah. Semua kembali lagi ke tujuan masing-masing.

Kalau yang masih berada di umur produktif bisa pilih opsi pertama, karena inilah saatnya kita untuk beli-beli aset supaya nanti saat tua bisa kita jual, misalnya. Contoh produk investasi di opsi pertama adalah investasi emas.

Sedangkan untuk yang sudah pensiun atau merencanakan pensiun dini bisa memilih opsi kedua. Dimana kita bisa menggunakan asset sebagai penambah penghasilan. Contoh produk investasinya adalah deposito yang memberikan hasil di setiap bulannya dari asset yang kita punya.

Risiko investasi sendiri terbagi menjadi 5 macam:

  1. Risiko Likuiditas: kondisi dimana investasinya tidak bisa diuangkan segera. Contohnya tanah yang tidak bisa dijual segera.
  2. Risiko Volatilitas: risiko naik turunnya nilai investasi secara periodik.
  3. Risiko Gagal Bayar: risiko dimana modal investasi tidak dapat kembali. Contohnya ikut deposito yang tidak dijamin oleh Lembaga Penjaminan Simpanan dan banknya kena likuidasi.
  4. Risiko Pasar: risiko bahwa hasil investasi (bunga) mungkin mengalami naik turun mengikuti kondisi pasar keuangan.
  5. Risiko Penipuan (berkedok investasi): risiko yang paling berbahaya karena sulit diketahui sampai akhirnya terjadi.

2. Tentukan Jangka Waktu

Kalau kita flash back ke materi workshop yang kedua, kita juga harus bisa menentukan anggaran bulanan dan musiman. Sama halnya dengan budget, investasi juga perlu tau kapan dana akan digunakan.

Sebagai contoh, kalau kayak saya yang belum punya anak maka investasi yang saya butuhkan untuk dana pendidikan masuk SD masih masuk ke investasi jangka panjang. Saya masih punya waktu lebih dari 6 tahun untuk mengumpulkan dananya.

Sedangkan buat teman-teman yang anaknya sudah umur 3 tahun, maka hanya punya waktu 3 tahun lagi untuk mengumpulkan dana alias butuh dana dalam jangka waktu pendek – menengah.

Maka jenis investasi yang diambil oleh saya dan teman yang lain tentunya akan berbeda.

Trus mungkin ada yang bertanya, ngapain ribet mikirin dana pendidikan dari sekarang padahal anaknya belom ada atau masih kecil?

Hhhhhhh (ambil napas dulu). Duuuh buibuuu pakbapakkk, udah pernah cek biaya masuk sekolah anak sekarang berapa belom? Itu masih harga sekarang lho, kalo udah beberapa tahun lagi kan bisa naik gara-gara inflasi :'(

Nih, Mbak Prita aja udah buat perencanaan untuk biaya sekolah anak keduanya.

Mengenal Investasi

Dan lihat sendiri perbandingannya jika kita menabung dengan investasi.

Mengenal Investasi

Semakin cepat disiapkan semakin baik ya!

3. Ragam Investasi

Sudah tentukan tujuan dan tau kapan dananya akan digunakan, sekarang saatnya kita tahu macam-macam jenis investasi.

Aset Fisik

  • Logam Mulia, seperti emas, dll
  • Properti, seperti rumah dan tanah. Tapi jaman sekarang makna properti ini bisa luas, misalnya nih punya ruangan untuk disewakan untuk studio foto beserta peralatannya masih masuk ke properti. Atau yang lagi marak di kalangan ibu-ibu, sewa mainan anak juga masuk ke properti.

Surat Berharga

Bisnis

  • Franchise
  • Usaha

Bisa dibilang jenis investasi bisnis ini adalah investasi yang paling berisiko karena modal bisa sampai ke titik 0. Sedangkan surat berharga risikonya hanya cuma turun, tapi saat jatuh tempo akan kembali lagi. Maka dari itu, investasi bisnis tidak disarankan untuk dana pendidikan anak.

4. Strategi Investasi

Dalam menjalankan investasi harus memasang strategi agar dapat meminimalisir risiko sekaligus tercapai tujuannya. Kita bisa gunakan strategi ini:

  • Cost Averaging dengan disiplin investasi setiap bulan dan tidak terpengaruh kondisi pasar. Masih inget kan berapa jumlah persentase investasi yang harus kita alokasikan dari pendapatan yang kita punya? Cek lagi deh tulisan saya sebelumnya. Investasi yang rutin dapat membantu kita meminimalisir risiko kerugian di suatu waktu.
  • Diversification atau yang sering kita dengar dengan prinsip “jangan menaruh seluruh telur di dalam satu keranjang”. Hal ini dapat meminimalisir kalau kita masih punya investasi lain jika salah satu investasi mengalami risiko.
  • Long Term yang artinya bisa meminimalisir risiko dengan berinvestasi jangka panjang.

5. Review & Realokasi

Karena investasi adalah jangka panjang, maka pada dasarnya kita harus mengecek kondisi investasi apakah masih cocok untuk dijalankan atau malah harus pindah ke jenis investasi yang lain.

PR buat kita semua nih untuk cek investasi yang kita miliki semua, apakah sudah menghitung hasil yang akan didapatkan nanti di masa depan sesuai dengan yang diharapkan atau malah hasilnya sama saja dengan saya menabung biasa di bank (pengalaman pribadi soalnya :P).

Atau ikut produk keuangan yang hasilnya di masa depan malah nilainya turun karena nominal tujuannya mengalami kenaikan akibat inflasi. Rugi ya, udah capek-capek nabung setiap bulan, pas mau cairin gak nutup buat biaya yang diinginkan.

Untuk itu kita harus waspada jangan sampai tergiur dengan tawaran investasi yang terkesan “wah” padahal kita sedang ditipu.

Cara mengecek apakah investasi tersebut bodong atau tidak, antara lain:

  • Jangan percaya kalau ada klaim, “pasti untung!”. Dimana-mana yang namanya investasi itu ada risikonya dan hasilnya gak bisa dijamin. Di dunia ini semuanya juga gak pasti kok. Kok berani-beraninya janjiin hasil yang besar dan pasti. Huh!
  • Harus rajin cek legalitas dan ijin perusahaan yang menawarkan investasi. Ceknya di Otoritas Jasa Keuangan ya.
  • Kalau kekeuh bilang pasti untung, kalian perlu tanya bagaimana skema investasinya. Dari mana dapat keuntungannya? Menurut Mbak Prita kecil kemungkinan ada persentase keuntungan yang lebih besar daripada persentase keuntungan yang ditawarkan deposito.

Kumpulan Emak Blogger

Bareng Mbak Liswanti yang ikutan workshop juga dari pertama

Fiuuuh! Banyak juga ya ilmunya. Semoga gak pusing ya setelah lihat ilmu di atas. Malah semangat harus cari tau mau mulai segera investasi apa.

Ada kata-kata yang saya ingat pada buku Make It Happen dari Mbak Prita, “The best time to invest was 10 years ago. The second best time is today!“.

Yuk mulai berinvestasi πŸ™‚

55 Comments

  1. Marga 10/10/2017
    • Lia 11/10/2017
  2. Andri Mastiyanto 10/10/2017
    • Lia 11/10/2017
  3. fika anaira 10/10/2017
    • Lia 11/10/2017
  4. Witri 10/10/2017
  5. Febrianty Rachma 11/10/2017
    • Lia 11/10/2017
  6. lovelyristin 11/10/2017
    • Lia 11/10/2017
  7. helena 11/10/2017
    • Lia 11/10/2017
  8. Waya Komala 11/10/2017
    • Lia 11/10/2017
  9. unggulcenter 11/10/2017
    • Lia 11/10/2017
  10. Mirna Kei Rahardjo 11/10/2017
    • Lia 11/10/2017
  11. Ratna Dewi 11/10/2017
    • Lia 11/10/2017
  12. Reh Atemalem 12/10/2017
    • Lia 13/10/2017
  13. kurnia amelia 12/10/2017
    • Lia 13/10/2017
  14. Atisatya Arifin 12/10/2017
    • Lia 13/10/2017
  15. Kania Safitri 12/10/2017
    • Lia 13/10/2017
  16. mudrikahsiti 12/10/2017
    • Lia 13/10/2017
  17. Andiyani Achmad 12/10/2017
    • Lia 13/10/2017
  18. Liswanti 12/10/2017
    • Lia 13/10/2017
  19. Dwina 12/10/2017
    • Lia 13/10/2017
  20. zahrina firda 13/10/2017
    • Lia 13/10/2017
  21. dewipuspasari 13/10/2017
    • Lia 13/10/2017
  22. desy 14/10/2017
    • Lia 16/10/2017
  23. dunia eni 15/10/2017
  24. Timothy W Pawiro 15/10/2017
    • Lia 16/10/2017
  25. De 16/10/2017
    • Lia 16/10/2017
  26. Jalan-Jalan KeNai 16/10/2017
    • Lia 16/10/2017
  27. Adit 16/10/2017
    • Lia 16/10/2017
  28. dani 24/10/2017
    • Lia 24/10/2017

Selesai baca? Yuk silahkan berkomentar dengan sopan di kolom ini. Mohon maaf link hidup akan saya moderasi. Terima kasih :)

Instagram

%d bloggers like this: